Tiga Jalan Di Wonosari Ditutup, Ini Lokasinya

Pengendara motor melintas di Jalan Taman Parkir yang ditutup selama PPKM Darura diberlakukan, Minggu (11/7/2021)-Harian Jogja - David Kurniawan
11 Juli 2021 16:17 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Jajaran Satlantas Polres Gunungkidul dan Dinas Perhubungan sepakat untuk menutup tiga jalan di Kota Wonosari. Rencananya penutupan dilakukan sampai PPKM Darurat berakhir ada 20 Juli mendatang.

Kasatlantas Polres Gunungkidul, AKP Martinus Griviyanto Sakti mengatakan, tiga jalan yang ditutup meliputi Jalan Taman Parkir, Jalan Masjid Agung Alikhlas dan Jalan Satria. Adapun penutupan dipasang pembatas jalan sehingga akses tidak bisa dilalui.

Menurut dia, penutupan di tiga jalur ini berlangsung hingga PPKM Darurat berakhir. Diharapkan dengan kebijakan tersebut dapat mengurangi mobilitas warga selama pembatasan aktivitas berlangsung. “Jadi selama PPKM Darurat ketiga jalur ini tak bisa dilalui kendaraan,” kata Martinus kepada wartawan, Minggu (11/7/2021).

Selain adanya kebijakan penutupan jalur, jajaran satlantas juga melakukan kebijakan rekayasa arus lalu lintas di simpang tiga Besole. Dampak dari kebijakan ini, maka pengendara yang melaju dari timur tidak boleh luruh ke barat karena diwajibkan belok kiri saat berada di pertigaan Besole.

BACA JUGA: Proyek Infrastruktur TIK Jalan Terus di Tengah Covid-19 Kian Mengganas

Sedang, pengendara yang berasal dari barat tidak boleh belok kanan ke arah bekas terminal lama dan harus lurus menuju ke timur. “Untuk yang melaju dari selatan juga tidak boleh belok kiri, karena harus ke arah timur [belok kanan] selama kebijakan rekayasa berlangsung,” katanya.

Pelaksana Tugas Kepala Satpol PP Gunungkidul, Hery Sukaswadi mengatakan, ada upaya menekan mobilisasi warga selama PPKM Darurat dari 16% menjadi 30%. Tim Dalwas Gakum terus berupaya menekan dengan beberapa cara.

Pertama, dilakukan upaya penyekatan di beberapa titik di rest area Bunder, Patuk; Simpang Tiga Candirejo, Semin dan Pertigaan Bedoyo, Kapanewon Ponjong. “Langkah ini untuk mengurangi laju kendaraan dari luar daerah untuk masuk ke Gunungkidul,” katanya.

Adapun langkah kedua guna memaksimalkan kebijakan PPKM juga dilakukan patroli keliling. Tim dalwas gakum tak hanya melakukan kegiatan di malam hari, namun juga dilaksanakan di siang hari di tempat-tempat strategis seperti pasar, tempat kuliner hingga ke komplek pertokoan. “Kalau melanggar protokol kesehatan maka siap dibubarkan. Beberapa kegiatann sudah dibubarkan karena adanya pelanggaran,” katanya.

Dia berharap kepada masyarakat untuk mematuhi aturan dalam PPKM Darurat guna mengendalikan penyebaran virus corona. “Ya kalau tidak penting lebih baik di rumah saja,” katanya.