Rabu Siang, Matahari Berada Tepat di Atas DIY

Foto ilustrasi. - Freepik
12 Oktober 2021 20:27 WIB Lugas Subarkah Sleman Share :

Harianjogja.com, MLATI-Masyarakat DIY dapat merasakan hari tanpa bayangan matahari pada Rabu (13/10/2021) siang. Fenomena yang kerap disebut ekuinoks atau kulminasi ini terjadi setiap setahun dua kali, yang menyebabkan suhu udara meningkat.

Kepala Stasiun Klimatologi (Satklim) Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta, Reni Kraningtyas, menjelaskan puncak kulminasi di wilayah DIY akan terjadi pukul 11.24 WIB. “Saat itu bayangan kita terlihat tegak atau bahkan menghilang dari benda yang ada,” ujarnya, Selasa (12/10/2021).

BACA JUGA : Catat! Waktu dan Tempat Terjadinya Fenomena Hari Tanpa

Ia menuturkan fenomena ini disebabkan posisi matahari berada tertinggi di langit dan tegak lurus dari lintang pengamat, sehingga ketika ketika tepat di tengah siang hari, bayangan benda yang tersinari matahari akan seolah menghilang.

“Saaat kulminasi biasanya kita rasakan cuaca cukup terik atau gerah panas. Ini karena memang sinar matahari atau radiasi matahari yang terpancar ke bumi khususnya DIY sangat maksimal sehingga yang kita rasakan udara terasa panas,” ungkapnya.

Meski demikian, pada kejadian kulminasi saat ini, suhu udara dipastikan tidak akan sepanas pada saat kejadian yang sama pada 2019. Menurut catatannya, suhu maksimum pada September dan Oktober tahun ini belum ada yang mencapai di atas 33 derajat celcius. Sedangkan pada 2019 beberapa kali suhunya mencapai 35 derajat.

Di samping itu, kelembapan udara saat ini terpantau 40%-50%. Sedangkan pada 2019 rata-rata 40% atau lebih kecil. Hal ini karena pada September 2021 di beberapa wilayah DIY sudah masuk pancaroba hingga awal Oktober. Kemudian pertengahan hingga akhir Oktober sudah menjelang masuk musim penghujan.

BACA JUGA : Bulan Ini Warga Jogja Bakal Saksikan Hari Tanpa Bayangan

“Sehingga tutupan awan di DIY masih terlihat cukup banyak. Sehingga walaupun radiasi yang terpancar cukup maksimum, tapi suhu udara tidak seterik 2019. Kalau kita lihat 2019 kemaraunya panjang, pada November pun masih jarang hujan,” ungkapnya.

Ekuinoks ini bisa terjadi untuk wilayah DIY sebanyak kali dalam setahun, yakni sekitar Maret-April dan sekitar September-Oktober. Menjelang musim penghujan dan menjelang kemarau.