Advertisement

Covid-19 Klaster Keluarga di Kulonprogo Nyaris Tembus 100

Hafit Yudi Suprobo
Kamis, 17 Februari 2022 - 18:27 WIB
Bhekti Suryani
Covid-19 Klaster Keluarga di Kulonprogo Nyaris Tembus 100 Ilustrasi Vaksin COVID-19. - FOTO ANTARA /Irwansyah Putra

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Sebanyak 95 klaster keluarga ditemukan pada awal tahun ini di Kulonprogo. Melonjaknya klaster keluarga dinilai oleh Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo dikarenakan protokol pencegahan penularan Covid-19 yang tidak berjalan maksimal di dalam lingkungan keluarga. 

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo, Baning Rahayujati, mengatakan berdasarkan catatan dari Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo, per Januari ditemukan sebanyak enam klaster keluarga. Sedangkan, pada Februari ditemukan sebanyak 89 klaster keluarga.

"Klaster keluarga ini dimulai dari salah satu anggota keluarga terkonfirmasi positif Covid-19 bisa karena kontak dengan tamu, melakukan perjalanan, bisa kontak dengan teman kantor, sekolah, tetapi sampai di rumah ini tidak bisa melaksanakan protokol kesehatan dengan baik. Satu keluarga bisa 3-5 orang yang tertular," kata Baning pada Kamis (17/2/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA:Ruas Tol Jogja Bawen Diperluas Menjadi hingga 60 Meter, Demi Selamatkan Selokan Mataram  

Dikatakan Baning, protokol pencegahan penularan Covid-19 yang tidak dilaksanakan secara ketat menjadi biang kerok banyaknya klaster keluarga di awal tahun 2022. Terlebih, virus Covid-19 sifatnya mampu menular dengan cepat.

"Memang agak sulit kalau praktiknya sudah di rumah karena prokes tidak bisa terlaksana di rumah secara maksimal dan kontak orang serumah juga cukup tinggi. Diharapan dalam situasi kasus yang sedang naik itu prokes tidak hanya dilaksanakan di luar rumah tapi juga di dalam rumahnya," terang Baning. 

Vaksinasi Covid-19 menjadi solusi untuk mengantisipasi terjadinya lonjakan kasus positif Covid-19 di lingkungan keluarga. Jika ditemukan kasus positif Covid-19, harapannya tidak memiliki gejala yang membutuhkan perawatan intensif.

"Kalau dalam hal ini keluarga tersebut diharapkan adalah semuanya sudah tervaksin sampai dengan booster. Sehingga kalaupun ada satu yang tertular dalam kondisi gejala sangat ringan atau malah tanpa gejala," ungkap Baning.

"Jadi upaya yang dilakukan adalah tadi mempercepat capaian vaksinasi booster, maupun terutama adalah dosis satu dan dua. Kedua, adalah bagimana melaksanakan protokol kesehatan baik di dalam atau di luar rumah," sambung Baning.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Rabu, 5 Oktober 2022

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement