Advertisement

2 Bulan PTM, 1.200 Pelajar SMA/SMK di DIY Terpapar Covid-19

Sunartono
Jum'at, 25 Februari 2022 - 13:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
2 Bulan PTM, 1.200 Pelajar SMA/SMK di DIY Terpapar Covid-19 Suasana PTM di SDN Serayu, Jogja, Rabu (28/4/2021). - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Disdikpora DIY mengidentifikasi ada sekitar 1.200 pelajar dari jenjang SMA/SMK serta SLB di DIY terpapar Covid-19. Selain tertular dari klaster Pembelajaran Tatap Muka (PTM), mereka juga mengalami penularan di lingkungan keluarga.

Kepala Disdikpora DIY Didik Wardaya menjelaskan sekitar 1.200 pelajar di DIY terpapar Covid-19. Mereka berasal dari SMA/SMK dan SLB yang berada di bawah naungan Pemda DIY. Adapun jumlah paparan itu merupakan hasil identifikasi Disdikpora DIY sejak PTM semester genap dimulai pada 3 Januari 2022 lalu. Dengan demikian dua bulan PTM berjalan ada 1.200 pelajar SMA, SMK dan SLB yang positif Covid-19. Jumlah itu berasal dari 60 sekolah.

"Sejak tanggal 3 Januari atau PTM dimulai itu kira kira ada 1.200 siswa yang terpapar, itu berasal dari 60 sekolah," katanya, Jumat (25/2/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Didik memastikan dari jumlah tersebut tidak ditemukan ada tingkat keparahan pada siswa yang terpapar. Sebagian besar dengan tanpa gejala sehingga mereka cukup melakukan isolasi mandiri dan mengikuti pembelajaran secara daring.

"Tidak ada yang sampai parah, semuanya itu OTG. Ya cuma hasil skrining dia swab hasil positif, karena antisipasi penularan sehingga harus kami PJJ-kan," katanya.

Baca juga: Corona Meroket Lampaui Delta, DIY Siapkan Selter Tambahan dan Dana Tak Terduga

Penanganan siswa yang terpapar terkait medis dilakukan oleh faskes terdekat dengan sekolah, melalui pelacakan kontak warga sekolah dengan siswa yang dinyatakan positif. Menurut Didik tidak semua sekolah yang ditemukan kasus positif kemudian ditutup total. Jika penularan terjadi antar siswa dalam satu kelas dan tidak melebar ke kelas lain, maka satu kelas tersebut yang harus pembelajaran daring. Akan tetapi jika penyebarannya sudah antarkelas maka satu sekolah harus PJJ dengan waktu tertentu.

"Otomatis kalau menular antarkelas berarti dioffkan satu sekolah. Tetapi kalau hanya beberapa misalnya total ada berapa puluh kelas satu sekolah dan yang terpapar hanya lima kelas maka hanya lima kelas saja yang di off kan lalu PJJ. Kami luwes saja," katanya.

Ia menambahkan penularan tersebut tidak semuanya klaster PTM, karena ada banyak yang tertular dari rumah. Didik meyakini prokes di sekolah sudah cukup ketat, justru ketika pelajar di luar sekolah yang kadang mengkhawatirkan.

Advertisement

"Memang ada beberapa yang tertular dari rumah kemudian menular ke beberapa siswa, jadi bukan karena PTM. Kalau di sekolah kami meyakini prokesnya cukup baik," katanya. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Surat Pemecatan Fredy Sambo Sudah Ditandatangani Presiden Jokowi

News
| Jum'at, 30 September 2022, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement