Advertisement

Pelaku UKM di DIY Didorong Memiliki Online Shop Agar Lebih Profesional

Abdul Hamied Razak
Selasa, 01 Maret 2022 - 14:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Pelaku UKM di DIY Didorong Memiliki Online Shop Agar Lebih Profesional

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA- Puluhan pelaku UMKM di DIY didorong untuk membuat website penjualan online. Selain memaksimalkan pemasaran, keberadaan website penjualan online bertujuan untuk meningkatkan profesionalitas mereka.

Creative Manager PT Qwords Evida Fauziah mengatakan keberadaan website penjualan online tersebut dinilai penting agar produk yang diproduksi bisa lebih dikenal lebih luas oleh masyarakat. Selain itu, keberadaan website tersebut juga memberikan nilai kepercayaan yang lebih dari masyarakat.

"Kami memberikan pelatihan pembuatan website kepada pelaku UMKM agar mereka bisa lebih aware untuk memasarkan produknya secara online. Selama ini masih banyak pelaku UMKM yang hanya berjualan offline dan di media sosial," katanya, Selasa (1/3/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Lembaganya bekerjasama dengan Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT) DIY memberikan domain gratis dan free hosting bagi peserta pelatihan selama satu tahun. Website yang diberikan kepada pelaku UMKM basisnya ecommerce untuk berjualan online. "Kami melatih mereka agar mereka bisa berjualan secara online. Tingkat keamanan datanya juga terjamin," katanya.

Dari puluhan peserta yang mengikuti pelatihan tersebut sebagian sudah berusia lansia. Namun Vida mengaku peserta tetap antusias untuk belajar membuat website. "Kami latih dan dampingi satu-satu. Semangatnya luar biasa. Ini tantangan juga bagi kami karena antusiasme peserta sangat tinggi," kata Vida.

Baca juga: Permintaan Kredit UMKM Skala Menengah di BRI Masih Rendah

Koordinator Konsultan PLUT DIY Wahyu Triatmojo mengatakan peserta pelatihan selain dari Kota Jogja juga berasal dari Sleman, Bantul, Kulonprogo dan Gunungkidul. Para peserta, katanya sebelumnya belum memiliki website. "Ada yang punya website tapi belum optimal dimanfaatkan. Mereka lebih memilih penjualan menggunakan media sosial. Jadi dengan menjual melalui website pelaku UMKM akan lebih profesional mengelola online shop," katanya.

Para peserta yang mengikuti kegiatan tersebut berasal dari berbagai sektor. Mulai kuliner, kerajinan, fashion dan lainnya. Peserta merupakan pelaku UKM kategori berkembang. "Kegiatan ini digelar dua jam, namun kami dampingi selama tiga bulan. Kami juga mendampingi secara online agar mereka mampu mengelola online shop nya," ujarnya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement