Advertisement

Sejumlah Merek Migor Kemasan Ini Langka di Jogja

Sirojul Khafid
Selasa, 05 April 2022 - 17:57 WIB
Bhekti Suryani
Sejumlah Merek Migor Kemasan Ini Langka di Jogja Seorang pembeli hendak mencari minyak goreng di Superindo yang beralamat di Jalan Urip Sumoharjo, Gondokusuman, Jogja, Senin (21/2/2022)-Harian Jogja - Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA– Tidak hanya minyak goreng (migor) curah, beberapa merek migor kemasan seperti Bimoli dan Tropical sempat langka di pasar retail. Salah satu pembeli, Nisa, 27, sempat tidak menemukan kedua merk tersebut di pasar retail.

"Tapi saya cek sudah ada lagi," kata Nisa, Selasa (5/4/2022).

Advertisement

Menurut Manager Superindo Dongkelan, Mantrijeron, Jogja, Yoga Nugraha, kelangkaan kedua merek ini berlangsung sampai awal April 2022. "Mayoritas minyak goreng kemasan tidak terkendala distribusinya, hanya satu dua merk saja. Yang terkendala merk Bimoli dan Tropical,” kata Yoga. “Sebenarnya [hal ini] tergantung dari pabrik mereka, kami hanya order, barang datang, saat ini [kendalanya] cenderung dari produsen. Kalau yang lainnya sudah normal.”

Mayoritas migor kemasan sudah lancar distrubusinya sejak tidak ada subsidi dari pemerintah. Selain itu, permintaan stok migor juga datang sesuai jumlah pesanan. Sebelumnya, distribusi migor mengalami pembatasan antara pemesanan dengan barang yang datang.

“Untuk harga kami sesuaikan dengan pusat, udah langsung dari pusat, bukan kami yang menentukan, kami memastikan barangnya ada, untuk memudahkan pelanggan,” katanya.

BACA JUGA: Harga Gula Pasir Naik, Penjualan Merk Tertentu di Jogja Dibatasi

Seiring dengan lancarnya stok migor kemasan, saat ini tidak ada lagi pembatasan pembelian. Sebelumnya pembelian maksimal dua liter saat Harga Eceran Tertinggi Rp14.000. “Sekarang tidak ada batasan pembelian, ikuti aturan pemerintah,” kata Yoga. “Asal daerah distributor kami banyak, variannya beda-beda, jadi supplier-nya juga beda-beda.”

Berbeda dengan migor kemasan, sejauh ini stok migor curah masih terbatas. Menurut Kepala Bidang Ketersediaan, Pengawasan, dan Pengendalian Perdagangan Disdag Kota Jogja, Sri Riswanti, terbatasnya ketersediaan migor curah karena distribusi dari produsen utama di Semarang berkurang.

“Distribusi migor curah dari Semarang sedikit ada penurunan jumlah, mereka fokus memenuhi kebutuhan regional Jawa Tengah. Di DIY ada distribusi juga, tapi jumlahnya lebih sedikit dari biasanya,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Cek Jadwal Layanan SIM di Kota Jogja

Cek Jadwal Layanan SIM di Kota Jogja

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenag Klaim Kasus Kesehatan saat Puncak Haji 2024 di Arafah Terkendali

News
| Selasa, 18 Juni 2024, 12:57 WIB

Advertisement

alt

Mantap, Hidupkan Laguna Pengklik, Pemuda di Srigading Bikin Wisata Kano

Wisata
| Minggu, 16 Juni 2024, 20:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement