Advertisement

Soal Perang Sarung, Satgas PPA Bantul: Penyebab Anak Tak Sadarkan Diri Perlu Didalami Lagi

Ujang Hasanudin
Rabu, 06 April 2022 - 15:37 WIB
Arief Junianto
Soal Perang Sarung, Satgas PPA Bantul: Penyebab Anak Tak Sadarkan Diri Perlu Didalami Lagi Ilustrasi penangkapan pelaku tawuran di Bantul. - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL--Satuan Tugas Perlindungan Perempuan dan Anak (Satgas PPA) Bantul menilai kasus tawuran yang terjadi di simpang tiga Jodog, Kalurahan Gilangharjo, Kapanewon Pandak, Bantul perlu didalami lebih jauh lagi.

Pendalaman perlu dilakukan khususnya terkait dengan kabar adanya satu anak yang terluka parah hingga tak sadarkan diri saat kejadian.  

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Ada salah satu orang yang akhirnya terluka parah hingga tidak sadarkan diri saat kejadian. Nah, satu orang yang luka itu perlu didalami lagi apakah karena kecelakaan atau karena dianiaya," kata Ketua Satgas PPA Bantul, Muhamad Zainul Zain, melalui sambungan telepon, Rabu (6/4/2022).

Pasalnya, kata dia, menurut keterangan para saksi, anak itu terluka karena terjatuh setelah sepeda motonya bersenggolan dengan sepeda motor lain. “Jadi, kalau ada yang sampai tidak sadarkan diri, menurut saksi karena kecelakaan, itu tidak ada kaitannya dengan tawuran,” ucap Zainul.

Selain itu, Zainul juga mengatakan bahwa perang sarung kedua kelompok tersebut sudah yang kali kedua terjadi. Sebelumnya, aksi itu dilakukan pada Sabtu (2/4/2022) malam WIB.

Saat perang sarung yang pertama jumlahnya sedikit dan sarung hanya dibundeli tanpa diisi batu. Namun untuk kejadian kedua tanpa ada koordinasi banyak teman-teman dari dua kelompok yang ikut sehingga ada beberapa yang mengisi sarungnya dengan batu kerikil.

Kedua kelompok, kata dia, tidak ada yang membawa senjata tajam karena memang sudah sepakat untuk perang sarung, “Semoga tidak diarahkan ke klithih. Ini kenakalan remaja yang perlu dibina,” katanya.

Sebelumnya, Polres Bantul telah mengamankan dua kelompok remaja yang terlibat tawuran di simpang tiga Jodog. Kelompok remaja yang diamankan, satu berjumlah 20 orang dan satu lagi berjumlah delapan orang.

Advertisement

Hingga kini, polisi masih melakukan penyelidikan terkait peran masing-masing karena diduga ada unsur penganiayaan yang membuat satu korban terluka. “Masih kami dalami peran masing-masing, siapa yang menganiaya. Karena ini baru kami amankan,” kata Kapolres Bantul, AKBP Ihsan.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Jogjapolitan | 10 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Rusia Tolak Pembatasan Harga Minyak US$60 per Barel

News
| Minggu, 04 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement