Advertisement

Apa Kabar Harga Migor Curah di Jogja?

Triyo Handoko
Jum'at, 03 Juni 2022 - 22:27 WIB
Bhekti Suryani
 Apa Kabar Harga Migor Curah di Jogja? Petugas menyalin minyak goreng curah ke sejumlah jeriken milik pedagang dalam operasi pasar yang digelar di Pasar Beringharjo, Sabtu (26/3/2022). - Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Dinas Perdagangan (Disperindag) Jogja melakukan pengawasan minyak goreng (migor) curah di Pasar Kranggan dan Demangan, Jumat (3/5/2022). Pengawasaan dilakukan setelah pemerintah mencabut subsidi migor curah. Hasil pangawasan menunjukkan stok tersedia dan harga tabil.

Kepala Ketesediaan, Pengawasan, Pengendali Disparindag Jogja Risnawati menyebut pengawasan dilakukan bersama Satgas Pangan DIY. Tujuan pengawasan, katanya, untuk memastikan stok dan harga migor curah stabil di angka Rp14.000 per liter atau Rp15.500 per kilogram, meskipun subsidi sudah dicabut pemerintah sejak 31 Mei lalu. "Temuan kami ada penjual yang kasih harga per kilogramnya sampai Rp18.000," ujarnya, Jumat (3/6/2022).

Advertisement

Namun harga migor curah yang mencapai Rp18.000 per kilogram tersebut, jelas Risnawati, terjadi karena penambahan harga kemasaan. "Jadi kalau pembeli bawa kemasan sendiri harganya tetap sesuai harge eceran tertinggi (HET) yaitu Rp15.500 per kilogram," jelasnya.

BACA JUGA: Ada 2 Kepala Dinas, Ini Daftar 10 Orang yang Ditangkap KPK Terkait Kasus Suap di Jogja  

Risnawati mengimbau pada pedagang agar mematuhi HET yang ada. "Jangan karena ada momentum pencabutan subsidi lalu dinaikkan harganya," ujarnya. Selain memantau di pasar, Risnawati juga memantau distibutor tingkat dua.

"Ada dua distributar tingkat dua yang kita pantau, satu di Kotagede dan satu di Jl. Bantul," ujar Risnawati. Hasil paantuan tersebut menunjukan ketersediaan stok yang melimpah dan harga tingkat distibutor yang masih normal. "Kan dari distributor ini kasih harga yang ada selisihnya kepengecer agar pengecer masih bisa untuk," jelasnya.

Pengawasan rutin dilakukan Disparindag, kata Risnawati, agar harga dan stok dapat terpantau dengan baik. "Untuk mengantisipasi kelangkaan seperti kemarin itu," ujarnya.

Namun, Risnawati tidak menutup kemungkinan soal potensi kenaikan harga minyak goreng curah yang ditujukan untuk pelaku usaha kecil dan menengah.

Seandainya distributor dari luar Jogja menaikkan banderol, kata Risnawati, harga jual otomatis meningkat. "Kenaikannya sampai berapa kami belum tahu. Hanya saja, kami berharap supaya harga jualnya jangan sampai memberatkan warga masyarakat," tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Jadi Tersangka KPK, Begini Tanggapan Cak Imin

News
| Rabu, 17 April 2024, 07:57 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement