Advertisement

Diprediksi Akan Diterjang Gelombang Tinggi, Pesisir Bantul Masih Aman

Lugas Subarkah
Senin, 13 Juni 2022 - 19:27 WIB
Budi Cahyana
Diprediksi Akan Diterjang Gelombang Tinggi, Pesisir Bantul Masih Aman Sejumlah wisatawan di Pantai Depok, Bantul, Senin (13/6/2022). - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi gelombang tinggi pada pertengahan Juni ini di sepanjang pesisir selatan Jawa, tak terkecuali Bantul. Sampai Senin (13/6/2022), Pantai Selatan wilayah Bantul masih terpantau aman.

Salah seorang warga Pantai Depok, Kapanewon Kretek, Irah, menjelaskan dalam sepekan memang ombak terlihat lebih tinggi, tetapi masih sebatas di depan tempat menambatkan kapal-kapal nelayan. “Masih di depan kapal itu, belum sampai ke warung,” ujarnya.

BACA JUGA: Beringin Denggung Ambruk Juga Pernah Terjadi 2016, Korbannya 3 Orang

Meski air sisa ombak terkadang sampai depan warung, menurutnya kondisi ini masih aman karena tingginya pasir di bibir Pantai Depok dan adanya palung di sekitarnya, yang membuat ombak tidak mencapai permukiman.

Aktivitas nelayan sementara ini juga masih berjalan normal. Kalaupun berkurang aktivitas penangkapan ikan, menurutnya bukan disebabkan gelombang melainkan karena ikan saat ini sulit dicari. “Kemarin cuma enam perahu, Sabtu juga sama. Kalau hari ini enggak ada,” ungkapnya.

Wilayah Pantai Depok yang lebih rawan terkena banjir rob menurutnya bagian ujung barat. Gelombang tinggi terakhir yang terjadi seingatnya sekitar dua tahun lalu, hingga air mencapai wilayah warung-warung.

Sekretaris Sarlinmas wilayah IV Parangtritis, Arief Nugraha, menuturkan di wilayah Parangtritis gelombang tinggi tidak akan membahayakan warga karena jarak permukiman yang cukup jauh dari bibir pantai.

Sementara, para wisatawan sudah mengantisipasi gelombang tinggi dengan tidak berada di wilayah berbahaya. “Tapi sejauh ini masih mandali [aman terkendali],” katanya.

Ia memperkirakan gelombang tinggi terjadi pada sekitar bulan Juli-Agustua.

“Air sampai ke parkiran biasanya di Juli-Agustus, itu agak tinggi,” ungkapnya.

Advertisement

Nelayan masih bisa beraktivitas, dengan menyesuaikan siklus pasang-surut air laut.

BACA JUGA: Waspada! Gelombang Tinggi Capai Puncaknya pada Tanggal Ini

Melalui keterangan tertulis, BMKG memprediksi potensi gelombang tinggi di sepanjang pesisir Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jogja. Hal ini disebabkan adanya angin yang berhembus konsisten dengan kecepatan cukup tinggi, 46 mm/jam di beberapa perairan Indonesia.

Advertisement

Prediksi ini diperkirakan terjadi pada 13-23 Juni, dengan tinggi gelombang bisa mencapai 3 meter. Hal ini juga bertepatan dengan fenomena super full moon pada 14 Juni mendatang, sehingga meningkatkan ketinggian pasang air laut dan berpotensi terjadinya banjir rob.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Erick Thohir: Rasio Utang BUMN Turun Jadi 35 Persen

News
| Selasa, 05 Juli 2022, 04:47 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement