Advertisement

30 Warga Gunungkidul Bakal Bekerja di Luar Negeri, Ini Daerah Tujuannya

David Kurniawan
Minggu, 26 Juni 2022 - 18:37 WIB
Arief Junianto
30 Warga Gunungkidul Bakal Bekerja di Luar Negeri,  Ini Daerah Tujuannya Sejumlah Warga Negara Indonesia (WNI) berada di pesawat Garuda yang disewa khusus di Bandar Udara Internasional Velana, Maldives, Jumat (1/5/2020) malam. KBRI Colombo merepatriasi mandiri geelombang kedua dengan memulangkan 347 Pekerja Migran Indonesia (PMI) dari Sri Lanka dan Maladewa ke Indonesia akibat pandemi Virus Corona (COVID-19). - ANTARA FOTO/Lutfi Andaru

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL – Sedikitnya 30 calon pekerja migran Indonesia (CPMI) akan berangkat bekerja ke luar negeri.

Adapun negara tujuan tidak hanya kawasan Asia, tapi juga sampai ke Eropa.

Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala Dinas Perindustrian Koperasi UKM dan Tenaga Kerja Gunungkidul, Kelik Yuniantoro mengatakan, Pandemi menyebabkan pengiriman Pekerja Migran Indonesia (PMI) berhenti.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Akan tetapi mulai tahun ini kembali dibuka peluang untuk bekerja di luar negeri.
Dia menjelaskan, hingga akhir Juni ini sudah ada 30 warga Gunungkidul yang menjadi CPMI dan siap diberangkatkan ke berbagai negara tujuan.

Meski demikian, pihaknya tidak mengurusi secara langsung pemberangkatan karena kewenangan berada di perusahaan serta diakomodasi oleh Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia.

“Tugas kami memberikan rekomendasi kepada CPMI dalam proses pengurusan paspor maupun keperluan visa selama bekerja di Negara tujuan. Selama dua tahun [selama pandemi] kami tidak mengeluarkan rekomendasi untuk bekerja di luar negeri,” kata Kelik, Minggu (26/6/2022).

Rencana keberangkatan juga belum diketahui pasti. Kelik berpendapat kebutuhan akomodasi membutuhkan proses dan pemberangkatan butuh waktu sekitar dua hingga tiga bulan.

Di saat sudah bekerja di luar negeri, dia berjanji akan terus memantau terkait dengan kondisi PMI Gunungkidul.

Selain melalui perusahaan tempat bekerja, juga ada upaya pengawasan melalui BP2MI. “Tentunya juga sudah ada seleksi terkait dengan dengan perusahan dalam kategori yang baik sehingga potensi penelantaran bisa makin dihilangkan,” katanya.

Advertisement

Kepala Bidang Tenaga Kerja, Dinas Perindustrian Koperasi UKM dan Tenaga Kerja Gunungkidul, Asih Wulandari. Menurut dia, upaya pengawasan akan terus dilakukan karena bagian dari tugas pokok dan fungsi yang dimiliki.

Dia menjelaskan, bekerja di luar negeri menjadi salah satu pilihan. Hal ini diketahui adanya warga yang berminat menjadi PMI atau dulu dikenal dengan istilah Tenaga Kerja Indonesia (TKI).

Berdasarkan data yang ada, Asih mengakui ada beberapa tujuan Negara favorit. Selain kawasan Asia Tenggara, Jepang dan Taiwan menjadi lokasi penempatan kerja bagi CPMI asal Gunungkidul.

Advertisement

“Tetapi ada juga yang ke Eropa. Tahun ini ada satu CPMI asal Kapanewon Wonosari yang akan berangkat ke Malta,” katanya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Geram Indonesia Terus Impor Aspal

News
| Jum'at, 30 September 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement