Advertisement

Ini Dugaan Penyebab Kasus DBD Melonjak

Lajeng Padmaratri
Rabu, 06 Juli 2022 - 17:17 WIB
Bhekti Suryani
Ini Dugaan Penyebab Kasus DBD Melonjak Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN - Pada pertengahan tahun ini, kasus DBD secara nasional mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2021 lalu.

Catatan Kementerian Kesehatan, hingga minggu ke-3 pada 2022, secara kumulatif total ada 52.313 kasus DBD dengan 488 kematian di 34 provinsi.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Pada tahun sebelumnya di periode yang sama, kasus DBD dialami oleh 16.320 orang dengan 147 kematian (per 14 Juni 2021). Hal ini menunjukkan ada peningkatan kasus pada tahun ini.

Direktur Pusat Kedokteran Tropis UGM, Riris Andono Ahmad menduga kenaikan kasus DBD itu terjadi lantaran dipengaruhi iklim dan cuaca. Sebab, cuaca tahun ini mengalami musim hujan yang panjang.

BACA JUGA: Babarsari Rawan Pecah Kerusuhan, Polisi Gencar Patroli

"Kemungkinan karena tahun ini kita mengalami musim hujan berkepanjangan dan musim kemarau yang basah," ujarnya melalui pesan singkat kepada Harianjogja.com, Rabu (6/7/2022).

Musim hujan berkepanjangan ini kemudian memunculkan banyak genangan air yang bisa memicu jentik nyamuk Aedes aegypti. Lantaran hingga kini penyakit DBD belum ada obatnya, ahli merekomendasikan pencegahan DBD perlu dioptimalkan.

"[Pencegahan dengan] 3M [menguras, menutup, mengubur] yang utama," kata Riris yang juga menjadi peneliti di World Mosquito Program (WMP) Yogyakarta ini.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement