Advertisement

Setelah Porak-porandakan Kawasan Pantai di Gunungkidul, Begini Update Kondisi Ombak Laut

David Kurniawan
Minggu, 17 Juli 2022 - 16:27 WIB
Arief Junianto
Setelah Porak-porandakan Kawasan Pantai di Gunungkidul, Begini Update Kondisi Ombak Laut Ilustrasi. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL -- Setelah meninggi hingga sekitar 10 kaki dan menerjang pantai di pesisir selatan DIY pada Sabtu (16/7/2022) siang, gelombang Laut Selatan kini mulai berangsur-angsur normal.

Meski demikian, pelaku usaha maupun wisatwan tetap diminta waspada terkait dengan potensi kecelakaan di kawasan pantai Gunungkidul.

Koordinator SAR Satlinmas Wilayah 2 DIY, Marjono mengatakan, pada Minggu (17/7/2022) kondisi gelombang di kawasan pantai sudah melandai. Ketinggian sekitar lima kaki atau lebih rendah ketimbang saat terjadi gelombang pasang pada Sabtu siang. “Sudah normal dan diperkirakan hingga seminggu ke depan tetap landai,” kata Marjono kepada wartawan, Minggu siang.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA: Kemkominfo RI Sosialisasikan Siaran TV Digital Lewat Pertunjukan Kethoprak

Menurut dia, untuk perubahan gelombang akan terus dipantau dengan berkoordinasi dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Perkembangan yang terjadi akan terus disampaikan ke warga di kawasan pesisir.

“Pasti setiap perubahan yang terjadi akan kami sampaikan ke masyarakat. Pemberitahuan sebagai upaya mengurangi dampak pada saat terjadi gelombang pasang,” katanya.

Marjono tidak menampik pada saat terjadi gelombang pasang pada Sabtu siang menyebabkan sejumlah kerusakan mulai dari Pantai Indrayanti di Kapanewon Tepus hingga Baron di Kapanewon Tanjungsari.

Menurut dia, kerusakan tidak hanya pada bangunan, lapak dagangan yang terseret arus, tapi ada juga sejumlah perahu jukung yang rusak akibat terjangan ombak sehingga berbenturan dengan perahu lainnya.

Dia berharap kejadian pada Sabtu siang bisa menjadi pembejalaran. Kepada pelaku usaha maupun wisatawan diminta tetap waspada dan mematuhi peringatan yang diberikan oleh petugas SAR.

Advertisement

Hal ini dikarenakan ancaman di kawasan pantai bukan hanya gelombang tinggi, tapi ada juga kerawanan kecelakaan laut hingga serangan ubur-ubur. “Ya kalau diperingatkan jangan ngeyel sehingga potensi terjadinya hal-hal yang tak diinginkan bisa ditekan,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, sejumlah kerusakan dilaporkan pada saat terjadi gelombang pasang pada Sabtu. Kapolsek Tepus, AKP Jarwanto mengatakan, dampak terjadinya gelombang pasang tidak sampai menimbulkan korban jiwa. Meski demikian, ia mengakui ada sejumlah laporan kerusakan akibat dari peristiwa ini.

BACA JUGA: Gelombang Tinggi Robohkan Warung-Warung di Pantai Depok

Advertisement

Menurut dia, ada laporan kehilangan dari salah seorang pedagang di Pantai Indrayanti atau Pulangsawal. Uang sebesar Rp4 juta yang disimpan di laci meja jualan ikut terseret arus laut.

“Korbannya Mbah Riyem. Selain uang yang disimpann di laci, juga ada etalase jualan berisi rokok, mi hingga topi ikut terseret arus gelombang pasang,” kata mantan Kepala Unit Register dan Indentifikasi, Satlantas Polres Gunungkidul ini.

Selain itu, juga ada laporan kerusakan yang lain. Hasil pendataan di lapangan, gelombang tinggi mengakibatkan pagar kayu sepanjang 10 meter rusak, dinding kamar mandi jebol hingga kerusakan gazebo. “Ada juga etalase jualan milik pedagang lain yang hilang serta meja dan kursi ikut terbawa arus laut,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Rabu, 5 Oktober 2022

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement