Advertisement

Upacara Proklamasi di Daerah Ditiadakan, Paskibra Gunungkidul Tetap Berlatih

David Kurniawan
Selasa, 09 Agustus 2022 - 02:37 WIB
Sirojul Khafid
Upacara Proklamasi di Daerah Ditiadakan, Paskibra Gunungkidul Tetap Berlatih Anggota paskibra Gunungkisul saat berlatih untuk pengibaran bendera di Alun-Alun Wonosari, Senin (8/8/2022). -

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Puluhan anggota Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) di Gunungkidul tetap menjalani latihan, meski upacara detik-detik proklamasi di daerah ditiadakan. Pasalnya, upacara peringatan dilaksanakan secara terpusat di Istana Negara dan diikuti secara virtual di seluruh Indonesia.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Gunungkidul, Supriyanto mengatakan, sudah menerima edaran dari Surat Sekretaris Negara No.B-737/M/S/TU.00.04/08/2022 tentang Pedoman Peringatan Hari Ulang Tahun ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia Tahun 2022. Sesuai dengan edaran ini, maka peringatan detik-detik proklamasi di daerah ditiadakan karena terpusat di Istana Negara.

“Nanti di daerah akan mengikuti secara virtual,” kata Supriyanto kepada wartawan, Senin (8/8/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dia menjelaskan, ketiadaan upacara detik-detik proklamasi di daerah tidak menghalangi persiapan yang dilakukan oleh 72 anggota paskibra di Gunungkidul. Pasalnya, pelatihan terus dilakukan karena upacara peringatan tetap dilaksankaan, meski waktunya tidak bersamaan dengan peringatan detik-detik proklamasi.

“Jadi upacara peringatan HUT RI di kabupaten tetap diselenggarakan pada pukul 07.00 WIB. Rencananya juga ada pengibaran bendera oleh anggota paskibra,” katanya.

Kepala Bidang Kepemudaan, Dinas Pemuda dan Olahraga Gunungkidul, Purnomo Sumardamto, menambahkan sejak 6 Agustus lalu, sebanyak 72 anggota paskibra Gunungkidul telah menjalani karantina di Balai Diklat miliki Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD).

“Rencananya karantina berlangsung hingga 18 Agustus mendatang,” kata Damto, sapaan akrabnya.

Dia menjelaskan, selama karantina berlangsung, anggota paskibra terus berlatih mematang tugas pengibar bendera dalam upacara peringatan yang diselenggarakan di kabupaten. Kebijakan meniadakan upacara detik-detik prokalamsi di daerah bukan menjadi masalah karena di Gunungkidul  tetap menyelenggarakan upacara.

“Tetap upacara, tapi pelaksanaannya tidak dibarengkan saat detik-detik proklamasi. Sebab, upayacara di daerah diselenggarakan lebih dahulu,” katanya.

Advertisement

Dia berharap kepada anggota paskibra untuk tetap fokus latihan sehingga dapat melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya. “Latihan dilaksanakan di Alun-Alun Wonosari. Setelah selesai akan kembali ke lokasi karantina yang telah disediakan hingga tugasnya berakhir,” kata Damto.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Presiden Jokowi Nyatakan Penyaluran BLT BBM mencapai 95,9 persen

News
| Selasa, 27 September 2022, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement