Advertisement

Dinkes Gunungkidul Sisir Anak yang Belum Vaksin

David Kurniawan
Kamis, 11 Agustus 2022 - 13:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Dinkes Gunungkidul Sisir Anak yang Belum Vaksin Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, Gunungkidul–Dinas Kesehatan Gunungkidul tidak mematok target khusus dalam program Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) 2022. Hal ini tak lepas dari capaian vaksin anak yang sudah di atas 95%.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan, program BIAN dilaksanakan mulai Agustus hingga pertengahan September mendatang. Imunisasi akan menyasar ke anak-anak untuk diberikan vaksin seperti polio, Campak Rubella, DPT-HB-Hib.

Menurut dia, program ini merupakan kegiatan rutin yang diselenggarakan setiap tahun. Meski demikian, Dewi mengakui tidak mematok target khusus karena capaian vaksin anak di Gunungkidul sangat baik. “Sudah di atas 95% anak di Gunungkidul mengikuti program vaksinasi,” kata Dewi, Kamis (11/8/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Ia mengungkapkan, selama satu setengah bulan pelaksanaan BIAN, akan dilakukan penyisiran terhadap anak atau balita yang belum vaksin. “Sasarannya lebih ke bayi yang belum vaksin lengkap dilengkapi,” katanya.

Baca juga: Capaian Vaksinasi Booster Jogja Diklaim Terbaik Se-Indonesia, Segini Angkanya

Menurut Dewi, program BIAN bertujuan menghindarkan anak-anak dari penyakit seperti campak, rubella, polio. Selain itu ada juga difteri, pertusis, hepatitis B, radang paru hingga meningitis.

Dengan kegiatan ini diharapkan kekebalan masyarakat terbentuk sehingga akhirnya bisa mencapai eliminasi campak rubella. Selain itu, juga untuk mempertahankan status bebas polio, mengendalikan difteri serta pertusis.

“Kami akan terus menyisir agar anak-anak bisa semua mengikuti program vaksin,” katanya.

Dia berharap bulan vaksin ini dapat berjalan dengan lancar sehingga capaian vaksinasi di Gunungkidul terus bisa ditingkatkan. “Untuk keberhasilan program juga butuh partisipasi dari masyarakat. Salah satunya mengajak atau membawa anaknya ikut dalam kegiatan vaksin yang telah disediakan,” katanya.

Advertisement

Anggota Komisi D DPRD Gunungkidul, Ery Agustin S berharap kepada dinas kesehatan untuk terus menyosialisasikan bulan vaksin ini. Menurut dia, penyampaian informasi ke masyarakat sangat dibutuhkan agar program rapat berjalan dengan optimal.

“Makanya butuh disosialiasikan agar masyarakat paham. Tentang pentingnya mengikuti program vaksin, khususnya bagi anak-anak agar terhindar dari penyakit,” katanya.

 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Duh, Puluhan Ribu Ton Pupuk Organik di Sragen Menghilang

News
| Selasa, 27 September 2022, 14:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement