Advertisement

PSIM Angkat Bicara Soal Kasus Kematian Suporter PSS Sleman

Anisatul Umah
Selasa, 30 Agustus 2022 - 16:57 WIB
Bhekti Suryani
PSIM Angkat Bicara Soal Kasus Kematian Suporter PSS Sleman Ilustrasi kekerasan - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN-- PSIM Jogja angkat bicara soal kematian suporter PSS Sleman akibat pengeroyokan yang dilatarbelakangi perseteruan antar-suporter. Ketua Panpel PSIM Jogja Wendy Umar Senoaji menyampaikan jika PSIM memberikan dukungan atas penegakan hukum yang dilakukan kepolisian.

"Ini masih dalam proses penyidikan. Pada dasarnya kami mendukung upaya-upaya pihak kepolisian. Kami menyerahkan sepenuhnya kepada pihak yang berwajib," ucapnya saat dihubungi Selasa, (30/8/2022).

PSIM berharap agar semua pihak tetap menjaga kondusifitas keamanan. Ucapan bela sungkawa juga ia sampaikan kepada pihak keluarga almarhum Aditya Eka Putranda, 18, warga Gamping, Sleman yang tewas dikeroyok karena statusnya sebagai suporter PSS Sleman.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

"Harapan kami tentunya, kita semua menjaga kondusifitas, keamanan DIY, jangan mudah terprovokasi. Ucapan turut berduka cita sedalam-dalamnya kepada pihak keluarga almarhum dari kami mewakili Panpel PSIM," paparnya.

Sebelumnya, Kasatreskrim Polres Sleman AKP Ronny Prasadana mengatakan ada dua motif yang melatarbelakangi pengeroyokan yang menewaskan Aditya Eka Putranda.

BACA JUGA: Buntut Tewasnya Suporter, Bupati Sleman Ingin Pertemukan PSS dan PSIM

Pertama, berdasarkan pengakuan tersangka, pernah ada penyerangan dari kelompok Brigata Curva Sud (BCS), salah satu kelompok suporter PSS Sleman. Para tersangka kemudian membalas.

Polisi masih mendalami pengakuan tersangka ini. "Kapan peristiwanya dan apakah ada laporan ke polisi atau tidak," ucap AKP Ronny.

Motif kedua adanya provokasi dari salah satu tersangka JN yang masih berusia 17 tahun.

Advertisement

"Dia provokasi orang di sekitar lokasi kejadian, mengaku dikejar rombongan BCS. Waktu mencegat rombongan korban, ada kata-kata, ‘Aku Brajamusti, piye’," lanjutnya. 



Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Hasil Investigasi: Ini Kesalahan Fatal Panpel Arema FC dalam Tragedi Kanjuruhan

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement