Advertisement

BKKBN Percepat Penurunan Stunting lewat Gerakan Bapak Asuh Anak Stunting

Media Digital
Minggu, 04 September 2022 - 23:27 WIB
Arief Junianto
BKKBN Percepat Penurunan Stunting lewat Gerakan Bapak Asuh Anak Stunting Acara malam Peduli Stunting di Hotel Royal Ambarukmo Yogyakarta, Minggu (4/9/2022). - Harian Jogja/Anisatul Umah

Advertisement

SLEMAN — Stunting masih menjadi masalah dewasa ini. Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) berupaya menurunkan angka stunting melalui Gerakan Bapak Asuh Anak Stunting (BAAS).

Gerakan ini akan menyasar keluarga berdampak dan berisiko mengalami stunting. Keluarga yang menjadi sasaran gerakan ini akan memperoleh makanan olahan berprotein tinggi selama enam bulan.

Kepala BKKBN, Hasto Wardoyo menyampaikan pembangunan sumber daya manusia (SDM) menjadi salah satu hal yang perlu diperhatikan.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA: Pemimpin Baru IPNU dan IPPNU DIY Diharapkan Fokus Urus Pelajar di Lingkungan NU

Jika dibandingkan dengan sesama generasi di Asia Tenggara Intelligence Quotient (IQ) bangsa Indonesia paling rendah. "Jadi ada human capital indeks, yang diukur dari kualitas SDM-nya ini juga rendah. Urutan kita di 75-83 naik-turun dari 170 negara," ujarnya dalam acara Malam Peduli Stunting, Minggu (4/9/2022).

Setelah ditelusuri seluruh permasalahan ini berasal dari stunting. Dia menjelaskan ciri-ciri dari stunting adalah pendek, tetapi tidak semua tubuh pendek berarti stunting.

"Orang stunting juga kemampuan intelektualnya itu rendah dan orang stunting mudah sakit-sakitan saat usia 45 tahun sudah sakit-sakitan," jelasnya.

Kondisi ini membuat orang stunting menjadi tidak produktif. Menurutnya dua tahun lalu angkanya masih 27,7% dan dan saat ini sudah turun rata-rata nasional menjadi 24,4%.

"Jadi ya setiap 100 ada 24 yang agak berat. Sleman ini bagus sekali Ibu Bupati bisik-bisik angka Sleman sudah di bawah 7%, Bali juga di bawah 10%, dan DKI juga di bawah 14 persen. Jadi di bawah 14 persen ini DIY, DKI, dan Bali luar biasa," lanjutnya.

Advertisement

Bapak Asuh Anak Stunting, Brigjen TNI Puji Cahyono mengatakan mengajak masyarakat untuk saling bahu membahu menekan angka stunting. Dia akan mengerahkan semua prajurit agar ikut berperan mengentaskan stunting.

"Saya akan berusaha semaksimal mungkin tuntaskan stunting," ucapnya. 

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemerintah Mau Bentuk Badan Usaha Milik Otorita IKN, Apa Kegunaannya?

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 22:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement