Advertisement

Polres Bantul Patroli di SPBU, Ada Apa?

Ujang Hasanudin
Rabu, 07 September 2022 - 06:47 WIB
Budi Cahyana
Polres Bantul Patroli di SPBU, Ada Apa? Antrean di SPBU Gose, Jalan Urip Sumoharjo Bantul, Senin (5/9/2022). - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Polres Bantul akan meningkatkan patroli di sejumah objek vital, terutama stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU). Patroli dilakukan untuk mengantisipasi unjuk rasa di SPBU dan juga mengantisipasi penimbunan bahan bakar minyak (BBM) siring dengan kenaikan harga BBM.

Kapolres Bantul AKBP Ihsan mengungkapkan di DIY, banyak mahasiswa yang mengkritik kenaikan harga BBM, sehingga kepolisian perlu mengamankan sejumlah objek vital. 

BACA JUGA: Duh, Data 3.000 PNS Bocor dan Dijual Bebas! Isinya NIK hingga Rekening

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Selain mengantisipasi terjadinya unjuk rasa di SPBU, Polres Bantul juga mengantisipasi penyalahgunaan penyaluran BBM. Ia mencontohkan masyarakat yang seharusnya mendapat BBM bersubsidi tetapi tidak mendapatkannya. Sebaliknya warga mampu justru memanfaatkan BBM bersubsidi sehingga tidak tepat.

“Maka kami lakukan patroli dan pengaman di SPBU sehingga penyaluran BBM tepat sasaran,” tegas Ihsan.

Patroli dilakukan oleh personel dari Polres Bantul maupun dari polsek yang dekat dengan SPBU.

Berdasarkan pantauan Harian Jogja, Senin (5/9/2022), antrean pembelian masih terjadi di sejumlah SPBU, di antaranya SPBU Gose, Jalan Urip Sumoharjo Bantul, dan SPBU di Jalan Samas, Palbapang, Bantul. Antrean muncul di stasiun pengisian Pertalite. Selisih harga antara Pertalite dan Pertamax membuat pengguna kendaraan roda dua memanfaatkan Pertalite.

Antrean sebenarnya sudah terjadi sejak BBM belum dinaikkan pemerintah. Setelah ada kepastian harga BBM, antrean Pertalite masih juga terjadi. Ketua Komisi B DPRD Bantul, Wilda Nafis, mengatakan hal yang sama. Ia mengatakan antrean terjadi di sejumlah SPBU di Bantul.

Menurutnya antrean terjadi sejak menjelang kenaikan harga BBM, namun hingga harga BBM naik masih juga terjadi antrean. Menurut Wildan, ketika BBM bersubsidi dinaikkan, seharusnya antrean BBM bersubsidi tidak muncul.

Advertisement

Namun itu tidak berlaku bagi sejumlah SPBU di Bantul yang hanya melayani satu jalur BBM bersubsidi untuk penggguna sepeda motor. Sementara, antrean kendaraan roda empat yang membeli BBM bersubsidi antrean mobil masih normal.

BACA JUGA: Siap-Siap! Bansos BBM di Sleman Cair Dua Sampai Tiga Hari Lagi

“Ternyata untuk sepeda motor hanya dilayani satu jalur, sementara untuk mobil yang membeli Pertalite dilayani dua jalur bahkan lebih, ini ada apa, padahal pengguna motor lebih banyak dan berhak mendapatkan BBM bersubsidi?” ucapnya.

Advertisement

Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) ini khawatir pemilik SPBU mengarahkan masyarakat untuk membeli BBM non-subsidi. Padahal SPBU prinsipnya adalah bisnis atau jualan. “SPBU itu kan jualan BBM. Semakin banyak BBM yang dijual kan untungnya juga banyak. Kasihan masyarakat yang berhak mendapatkan BBM bersubsidi tapi dipersulit. Diminta nunggu antrean lama dan berpanas-panas,” ucap Wildan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Jadwal Donor Darah di Jogja Hari Ini

Jadwal Donor Darah di Jogja Hari Ini

Jogjapolitan | 6 hours ago

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pengumuman Pertama Lelang Eksekusi Harta Pailit

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 16:02 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement