Advertisement

FKIP Universitas Cokroaminoto Yogyakarta Latih Santri Lansia

Media Digital
Jum'at, 09 September 2022 - 01:27 WIB
Budi Cahyana
FKIP Universitas Cokroaminoto Yogyakarta Latih Santri Lansia Pelatihan literasi berbasis Pancasila kepada 37 santri lansia di Pondok Pesantren Sabilun Najah, Gamping, Sleman, Kamis (8/9/2022). - Harian Jogja

Advertisement

SLEMAN—Tim dosen dan mahasiswa Universitas Cokroaminoto Yogyakarta menggelar pelatihan literasi berbasis Pancasila kepada 37 santri lansia Pondok Pesantren Sabilun Najah, Gamping, Sleman, 22 Agustus hingga 8 September 2022. pelatihan ini melibatkan tiga dosen dan delapan mahasiswa Program Studi (Prodi) PPKN, serta dua mahasiswa Prodi Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP). 

Pemimpin Pondok Pesantren Sabilun Najah, Joko Wahono, menyatakan kegiatan ini diikuti oleh santri lansia dengan usia tertua 84 tahun dan termuda 50 tahun. ”Awalnya kegiatan diikuti 40 santri, kemudian seiring banyaknya kegiatan, tersisa 37 santri yang mengikuti pelatihan sampai akhir,” kata Joko, Kamis (8/9/2022).

Dekan FKIP Universitas Cokroaminoto Yogyakarta, Ahmad Nasir Aribowo, mengatakan kegiatan yang digelar merupakan Program Kemitraan Masyarakat Stimulus. “Kami mengusung pelatihan literasi berupa pelatihan membaca, menulis, dan berhitung untuk santri lansia yang dikaitkan dengan nilai-nilai Pancasila,” katanya.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dalam pelatihan, ada delapan pertemuan yang diadakan tiga kali dalam sepekan, dilawali dengan Training for Trainer untuk mahasiswa yang melatih, dilanjutkan pembekalan dan pendampingan. Dalam pelaksanaannya, setiap mahasiswa dibagi dalam kelompok bertanggung jawab mengajar lima hingga tujuh orang peserta. Tiga dosen FKIP Universitas Cokroaminoto Yogyakarta, yakni Ahmad Nasir Ariwibowo, Intan Kusumawati, dan Aji Permana, ikut mendapingi mahasiswa. 

Dosen Prodi PPKN Universitas Cokroaminoto, Intan Kusumawati, mengatakan karena ditujukan kepada warga lansia, maka ada sejumlah kendala yang dihadap[i dalam pelatihan, terutama berkaitan dengan kondisi fisik seperti berkurangnya kemampuan penglihatan. Namun dengan semangat yang tinggi, para santri lansia sangat antusias mengikuti pelatihan.

Meskipun pelatihan tergolong singkat dan peserta merupakan santri lansia, perkembangan literasi para santri sangat bagus. Dari ujian yang dilakukan, para santri lansia memperoleh nilai rata-rata 60, dan diakhir pelatihan nilainya rata-ratanya 85. “Capaian ini karena motivasi santri dan keinginan belajar yang luar biasa,” kata Ahmad Nasir Wibowo.

Setelah kegiatan ini selesai, pengasuh pondok akan memberikan latihan menulis bagi santri, dan diharapkan setelah pelatihan, terutama ketika ada pengajian santi bisa mencatat.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Survei CSIS Buktikan Golkar Terpopuler di Mata Pemilih Muda

News
| Senin, 26 September 2022, 19:57 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement