Advertisement

Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Triyo Handoko
Selasa, 13 September 2022 - 06:47 WIB
Sirojul Khafid
Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas Peresmian Sentra Industri Kecil Menengah (IKM) di Kemantren Umbulharjo, Jogja, Senin (12/9/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Sentra Industri Kecil Menengah (IKM) di Kemantren Umbulharjo, Jogja, diresmikan pada Senin (12/9/2022). Dinas Perindustrian, Koperasi dan UKM (Dinas Perinkopukm) Jogja berharap agar pelaku IKM di Jogja bisa naik kelas.

Peresmian ini juga menandai pendampingan dan penguatan IKM pada empat kelurahan di Umbulharjo oleh Dinas Perinkopukm Jogja. Kepala Dinas Perinkopukm Jogja, Tri Karyadi Riyanto Raharjo, menyebut masing-masing kelurahan memiliki IKM unggulannya. “Di Kelurahan Sorosutan ada alumunium, Tahunan ada batik jumputan, Pandeyan ada tempe, dan Giwangan ada abon nabati,” jelasnya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Totok, sapaan akrabnya, menjelaskan di masing-masing kelurahan yang memiliki IKM minimal ada lima orang yang fokus berwirausaha pada produk yang sama. “Jadi di Umbulharjo ini sudah memenuhi syarat tersebut,” ujarnya.

BACA JUGA: Hentikan Kontrak, Pemda DIY Ambil Alih Aset Malioboro Mall & Hotel Ibis

Dinas Perinkopukm Jogja akan memberikan pendampingan semaksimal mungkin untuk setiap IKM agar terus berkembang. “Kami juga sudah memfasilitasi standardisasi IKM di Jogja dengan memberikan pendampingan sertifikasi halal dan konsultasi merek dagang serta kekayaan intelektual,” katanya.

Ketua Komisi B DPRD Jogja, Susanto Dwi Antoro, yang turut menghadiri peresmian tersebut mengatakan, pendampingan IKM oleh Pemkot Jogja harus ditingkatkan setelah peresmian tersebut. Pasalnya, syarat dasar IKM yang hanya lima pengusaha dalam satu kelurahan perlu ditingkatkan lagi supaya produksi lebih variatif.

“Misalnya di Pandeyan itu fokus tempe, jadi harus ada yang bisa mengolahnya jadi keripik, tempe kalengan, atau lainnya, supaya hasil produk meningkatkan nilai jual,” kata Antoro.

Ia juga berharap IKM ada integrasi dengan program-program kelurahan lain. “Misalnya dikolaborasikan dengan kampung wisata atau kelurahan budaya, supaya semua bisa berjalan berdampingan dan maksimal,” ujarnya.

Advertisement

BACA JUGA: Rejowinangun Dinobatkan Sebagai Desa Wisata Ramah Berkendara

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Film Strangers with Memories Ajak Masyarakat Gunakan Transportasi Publik

News
| Rabu, 30 November 2022, 22:27 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement