Advertisement

Pencabutan Status Pandemi, Dinkes Gunungkidul Tunggu Instruksi dari Pusat

David Kurniawan
Kamis, 22 September 2022 - 08:17 WIB
Sirojul Khafid
Pencabutan Status Pandemi, Dinkes Gunungkidul Tunggu Instruksi dari Pusat Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, Gunungkidul—Dinas Kesehatan Gunungkidul mengklaim kasus penularan covid-19 di Gunungkidul semakin terkendali. Hal ini mengacu pada laporan harian penambahan kasus baru warga tertular.

Meski demikian, untuk wacana pencabutan status pandemi sepenuhnya diserahkan ke Pemerintah Pusat. Kepala Dinas Kesehetan Gunungkidul, Dewi Irawaty, mengatakan untuk kasus harian masih ada, tapi jumlahnya bisa dihitung dengan jari. Pertambahan tidak begitu signifikan.

Ia pun menganggap penularan sudah sangat terkendali. Meski demikian, ia mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap waspada terhadap potensi penyebaaran penyakit ini, karena selama masih pandemi, maka potensi tertular tetap masih ada.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Untuk perubahan status dari pandemi menjadi endemi, kami serahkan sepenuhnya ke Pemerintah Pusat. Yang jelas, kami terus berupaya menekan agar kasus tidak semakin bertambah,” kata Dewi kepada wartawan, Rabu (21/9/2022).

BACA JUGA: Duh, Sepanjang Tahun Ini, 20 Orang di Gunungkidul Tewas Bunuh Diri

Menurut dia, tanda-tanda kasus semakin terkendali juga terlihat dari hasil skrining di sekolah-sekolah yang menunjukan jumlah yang terpapar relatif lebih sedikit. Tes corona di sekolah bukan hal yang baru karena sempat dilakukan di 2021.

Saat itu, sambung Dewi, banyak pelajar maupun guru yang terinfeksi Covid-19. Meski demikian, untuk sekarang tidak banyak terinfeksi.

Total selama skrining berlangsung ada 2.979 orang diperiksa. Adapun hasilnya yang dinyatakan positif Covid-19 hanya 58 orang. “Jadi terhitung kecil kasusnya,” kata Dewi.

Hingga Rabu siang, jumlah warga Gunungkidul terpapar Covid-19 sebanyak 22.868 orang. Warga yang dinyatakan sembuh ada 21.670 orang, 18 pasien masih menjalani perawatan dan 1.180 kasus meninggal dunia karena terinfeksi virus ini. “Kami tetap mengimbau ke masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan,” katanya.

Advertisement

Sekretaris Dinas Pendidikan Gunungkidul, Winarno, mengatakan tidak ada penutupan sekolah meski ada kasus penularan Covid-19. Hal ini sesuai dengan instruksi dari Pemerintah DIY. Menurut dia, sudah ada ketentuan apabila temuan kasus hanya pada satu atau beberapa anak, maka sekolah tidak akan ditutup.

BACA JUGA: Pengunjung Keluhkan Akses ke Pantai Widodaren, Masih Berbatu dan Kadang Licin

“Penutupan baru dilakukan kalau kasusnya sudah lebih dari 25% dari jumlah siswa maupun guru. Kalau hanya satu atau dua kasus, maka yang dinyatakan positif wajib mejalani isolasi mandiri,” katanya.

Advertisement

Winarno memastikan hingga sekarang tidak ada sekolah di Gunungkidul yang ditutup karena penularan virus Covid-19. “Sekolah tatap muka tetap berjalan seperti biasa. Tapi, kami mengingatkan agar protokol kesehatan tetap dijalankan secara ketat guna memutus mata rantai penyebaran virus,” katanya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Presiden Jokowi Nyatakan Penyaluran BLT BBM mencapai 95,9 persen

News
| Selasa, 27 September 2022, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement