Advertisement

Kabupaten Kota di DIY Didorong Manfaatkan Danais untuk Kembangkan Smart City

Yosef Leon
Jum'at, 23 September 2022 - 20:17 WIB
Budi Cahyana
Kabupaten Kota di DIY Didorong Manfaatkan Danais untuk Kembangkan Smart City Ilustrasi - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Jajaran pemerintah di kabupaten dan kota se-DIY didorong memanfaatkan dana keistimewaan (danais) untuk mempercepat pembangunan smart city di wilayah masing-masing. Sarana dan prasarana antar-kabupaten dan kota dalam penguatan smart city masih timpang. 

Plt. Sekretaris Dinas Komunikasi dan Informatika DIY Sugeng Wahyudi mengatakan belum semua kabupaten dan kota di DIY memiliki peralatan pendukung yang optimal dalam mendukung kinerja smart city. Perkembangan sektor digital yang semakin cepat juga belum membuat beberapa wilayah di DIY siap secara struktur, suprastruktur, maupun infrastruktur.

Sugeng mendorong agar danais bisa dimanfaatkan dengan optimal guna mendukung pengembangan smart city di masing-masing wilayah. "Kami mendorong kabupaten kota dapat memanfaatkan danais untuk mendukung infrastruktur dan sarana smart city sehingga sejalan dengan smart province," katanya dalam forum smart city se-DIY beberapa waktu lalu. 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian Kota Jogja, Ignatius Trihastono, menyampaikan Forum Smart City Se-DIY bertujuan menguatkan dan mencocokkan program smart province. Salah satu prasyarat smart province adalah kolaborasi dari kota, kabupaten dan DIY. Smart city di kota dan kabupaten banyak bersinggungan dengan masyarakat sehingga memiliki bobot lebih luas sebagai pelayanan publik. Sementara, data besar ada di provinsi.

“Ketika bicara smart province, kita tidak bisa mendudukan DIY sebagai suatu entitas sendiri, tapi terdiri dari kabupaten dan kota. Penguatan-penguatan smart city di kabupaten dan kota adalah untuk penguatan smart city DIY,” katanya. 

BACA JUGA: Artis Prilly Latuconsina Bakal Jadi Dosen di UGM

Menurutnya, pelaksanaan smart city di Kota Jogja dari segi infrastruktur dan perangkat lunak pendukung tidak mengalami masalah karena hampir menyentuh semua kebutuhan layanan masyarakat. Namun yang masih menjadi pekerjaan rumah adalah menginternalisasikan smart city kepada masyarakat sebagai pengguna dan perangkat pemberi layanan sebagai subyek. Hal itu agar keberadaan smart city yang sudah ada sekarang bisa dimanfaatkan secara optimal.

“Suatu kota atau kabupaten disebut smart city pasti harus direpresentasikan oleh masyarakat yang cerdas serta kebiasaan dan perilaku birokrasi yang cerdas. Budaya cerdas bagaimana smart city bisa berdampak pada semakin produktifnya masyarakat,” ujar dia.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Terinspirasi Bung Tomo & Soedirman, Warga Ukraina Siap Mati

News
| Selasa, 27 September 2022, 15:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement