Advertisement

Diduga Terkait Suap Izin HS, Proyek Gedung di Jl. Gayam Ternyata Mengganggu Warga

Triyo Handoko
Senin, 26 September 2022 - 18:47 WIB
Arief Junianto
Diduga Terkait Suap Izin HS, Proyek Gedung di Jl. Gayam Ternyata Mengganggu Warga Mobil proyek gedung di Jl Gayam memasuk area pembangunan, Senin (26/9/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dugaan keterkaitan pembangunan gedung di Jl. Gayam dalam kasus dugaan suap mantan Wali Kota Jogja Haryadi Suyuti mendapat perhatian Jogja Corruption Watch (JCW).

Sidak lapangan JCW menemukan warga sekitar pembangunan tersebut keberatan atas hadirnya gedung tersebut di lingkungannya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Aktivis JCW, Baharudin Kamba yang meninjau langsung pembangunan gedung tersebut menyebut suara pembangunan proyek tersebut mengganggu warga sekitar. “Warga yang kami temui merasa keberatan atas proses pembangunan dengan alasan pengerjaan sempat dilakukan hingga malam hari,” jelasnya, Senin (26/9/2022).

BACA JUGA: Muhammadiyah Jogja Expo II Diselenggarakan 6-9 Oktober, Menteri Akan Jadi Pemain Ketoprak

Menurut warga, lanjut Kamba, bangunan tersebut sering dibongkar dan berganti pemborong. “Sejumlah alat bangunan seperti linggis juga sering jatuh dari atas, yang dapat membahayakan warga yang melintas sekitar bangunan,” ucapnya.

Kamba juga menyebut warga sempat memprotes pengerjaan proyek tersebut. “Hingga akhirnya proyek hanya dikerjakan sampai sore saja dan untuk menjaga keamanan proyek dipasang teralis juga,” katanya.

Penelusuran JCW, jelas Kamba, menemukan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) bangunan tersebut teregistrasi dengan nomor 233/IMB/GK/2021 pada 31 Mei 2021.

“Kabarnya penyidik KPK juga sedang melakukan pemeriksaan bangunan tersebut terkait dengan suap yang dilakukan ke mantan Wali Kota Jogja sebelumnya,” ujar Kamba.

Advertisement

Untuk itu JCW, lanjut Kamba, mendukung langkah KPK untuk memeriksa dokumen terkait dengan gedung tersebut hingga tuntas.

“Jika ditemukan adanya pelanggaran hukum, maka diproses hukum secara transparan dan akuntabel. Siapa pun yang terlibat harus diproses hukum tanpa pandang bulu,” tegasnya.

Jika dilihat secara kasat mata, papar Kamba, bangunan tersebut sudah lebih dari dua lantai masak hanya untuk pemondokan. “Jadi jika pemilik lahan dan bangunan mengubah fungsi bangunan menjadi hotel, misalnya, ya harus dari awal perizinannya dan proses pengerjaan bangunan yang saat ini sedang berjalan ya harus dihentikan sementara,” jelasnya.

Advertisement

Sehingga, Kamba meminta Pemkot Jogja segera berkoordinasi dengan lembaga terkait termasuk pejabat kewilayahan untuk cek ke lapangan, khususnya Satpol PP Jogja.  

“Apakah bangunan menyalahi aturan atau tidak termasuk dokumen-dokumen terkait. Jika ditemukan adanya pelanggaran, maka harus ditindak tegas dengan menghentikan sementara proses pembangunan,” ucap dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Jogjapolitan | 12 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Naik Status Jadi Awas, Gunung Semeru Alami 22 Kali Letusan

News
| Senin, 05 Desember 2022, 00:47 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement