Advertisement

Cuaca Ekstrem, Begini Kondisi Pertanian di Sleman

Lugas Subarkah
Kamis, 13 Oktober 2022 - 17:57 WIB
Arief Junianto
Cuaca Ekstrem, Begini Kondisi Pertanian di Sleman Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN — Cuaca ekstrem yang terjadi dalam beberapa hari ini belum berdampak secara langsung pada pertanian di wilayah Sleman. Meski demikian, sejumlah upaya disiapkan untuk mengantisipasi hal tersebut.

Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Sleman, Suparmono, menjelaskan untuk tanaman pangan, sampai saat ini belum ada laporan lahan terendam. “Tidak ada [lahan terendam]. Karena lahan sawah belum jenuh air,” ujarnya, Kamis (13/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dampak tidak langsung untuk tanaman pangan terjadi pada tanaman kelapa, yakni adanya serangan hama Arthona. “Ada 100-an pohon di wilayah empat [Kapanewon Sleman dan Ngaglik]. Diatasi dengan gerdal [gerakan pengendalian], diinjeksi dengan pestisida sistemik,” katanya.

BACA JUGA: Atasi Persoalan Rumah Murah, Pemkab Sleman Akan Fasilitasi Investor

Sementara untuk tanaman hortikultura, belum ada laporan lahan terendam banjir. Sedangkan bagi tanaman tembakau, hari hujan yang panjang dan lama menyebabkan berkurangnya luas tanaman tembakau dan kualitas tanaman tembakau yg sudah tertanam.

Upaya penanggulangan dampak cuaca ekstrem bagi pertanian yakni dengan membuat saluran drainase yang lebih lebar dan dalam sehingga memperlancar proses mengalirnya air dari lahan. “Apabila saat ini dalam proses nyemprotan pupuk atau lainnya, perlu ditambah perekat,” kata dia.

Adapun upaya penanggulangan lainnya terkait serangan organisme pengganggu tumbuhan (OPT) adalah dengan melakukan gerakan pengendalian (gerdal) OPT yang saat ini di anggaran perubahan ini Dinas Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Sleman mengalokasikan sebanyak 24 kali gerdal.

Ketua Forum Petani Kalasan, Janu Riyanto, mengatakan dampak cuaca ekstrim pada pertanian khususnya cabai dan bawang merah yakni tanaman mengalami layu fusarium dan antraknosa atau patek.  “Ada banyak, kalau cuaca seperti ini sudah wajar,” ungkapnya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Jogjapolitan | 1 hour ago

Advertisement

UMK Jogja 2023 Diumumkan 6 Desember

UMK Jogja 2023 Diumumkan 6 Desember

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

PLN Tanam 19.000 Pohon Peringati Hari Menanam Pohon Indonesia 2022

News
| Selasa, 29 November 2022, 20:27 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement