Advertisement

Cuaca Ekstrem Mengancam, Anggaran Penanggulangan Bencana Jogja Justru Menipis

Yosef Leon
Kamis, 13 Oktober 2022 - 15:47 WIB
Arief Junianto
Cuaca Ekstrem Mengancam, Anggaran Penanggulangan Bencana Jogja Justru Menipis Ilustrasi talut longsor di sisi timur Sungai Winongo, Kelurahan Pringgokusuman. - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Anggaran penanggulangan bencana di Kota Jogja semakin menipis. Padahal ancaman bencana hidrometeorologi mengancam seiring dengan masuknya musim hujan.

Hingga bulan ini, anggaran penanggulangan bencana yang diposkan kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) hanya tersisa puluhan juta rupiah. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Pelaksana BPBD Kota Jogja, Nur Hidayat menjelaskan, secara khusus dana untuk penanganan bencana tertentu tidak ada dianggarkan oleh BPBD Jogja. Pasalnya, penanggulangan bersifat antisipatif yang dibagi ke dalam beberapa bidang berupa pencegahan, kedaruratan, serta rehabilitasi rekonstruksi.

"Khusus untuk bencana tertentu memang tidak ada, tetapi bencana itu sifatnya terkait dengan aspek pencegahan, darurat, dan rehabilitasi rekonstruksi," kata Nur, Kamis (13/10/2022). 

BACA JUGA: Jumlah Stok Darah di PMI DIY 13 Oktober 2022

Menurut Nur, upaya pencegahan dilakukan dengan pembentukan rintisan Kampung Tangguh Bencana (KTB) atau penyuluhan. Kemudian untuk bidang kedaruratan dilakukan dengan program tanggap cepat, asesmen maupun penanganan dini atas insiden kebencanaan.

Sementara di bidang rehabilitasi rekonstruksi diupayakan dengan perbaikan sarana dan prasarana serta infrastruktur yang rusak akibat bencana.

"Misalnya untuk rehabilitasi dan rekonstruksi itu ada yang bantuan rumah, satunya Rp20 juta, tergantung kejadian juga," kata Nur.

Advertisement

Menurut Nur, pada tahun ini anggaran untuk rehabilitasi rekonstruksi ada sebanyak Rp400 juta. Sebanyak Rp200 juta sudah digunakan untuk memperbaiki dua talut yang berada di area Gambiran dan juga Terban.

Nur menyebut, alokasi perbaikan untuk talut otomatis sudah habis pada tahun ini, pihaknya juga tidak mengajukan anggaran tambahan pada APBD Perubahan lalu. 

"Tahun ini memang anggaran untuk talut sudah habis, kalau ada yang perlu diperbaiki lagi kita akan kolaborasi dengan Dinas PU [DPUPKP Kota Jogja]," katanya. 

Advertisement

Dia menambahkan, dalam perbaikan atau pembangunan talut dengan volume yang cukup besar kadang proses pembangunannya dilakukan oleh DPUPKP Jogja.

BACA JUGA: Anaknya Wisuda Dokter UGM, Panglima TNI: Keluarga Kami Tidak Ada yang Dokter

Sementara talut dengan volume yang agak kecil ditangani oleh pihaknya. Pihaknya mengaku akan berkoordinasi dengan dinas PU setempat jika sewaktu-waktu terdapat talut rusak yang perlu diperbaiki. 

Analis Kebijakan Ahli Muda kelompok Substansi Rehabilitasi Rekonstruksi BPBD Jogja, Iswari Mahendrarko menyebutkan, sampai bulan ini, anggaran untuk rehabilitasi dan rekonstruksi kebencanaan tersisa sebanyak Rp45 juta.

Advertisement

Jumlah itu masih dikurangi lagi dengan rencana penyaluran bantuan senilai Rp12 juta dalam waktu dekat. Kecukupan anggaran ini menurutnya masih relatif dan bergantung pada insiden bencana ke depannya.  "Mengenai cukup atau tidaknya ya relatif dan tergantung kondisi bencana seperti apa dan semoga pas dan cukup," kata dia. 

Pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat di wilayah rentan seperti pemukiman padat, bantaran sungai dan yang berdekatan dengan pohon perindang untuk senantiasa melakukan pengecekan dan mitigasi untuk meminimalkan kejadian akibat hujan ataupun angin.

Hal ini sedikit banyak tentu akan mempengaruhi kesiapan masyarakat untuk menghadapi cuaca yang terus menerus hujan berintensitas lebat. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenkes Buka Lowongan 88.370 PPPK Tenaga Kesehatan

News
| Minggu, 27 November 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement