Advertisement

Larangan Resep Obat Sirup, Dinkes DIY: Anak Demam, Dikompres Saja

Sunartono
Rabu, 19 Oktober 2022 - 17:07 WIB
Arief Junianto
Larangan Resep Obat Sirup, Dinkes DIY: Anak Demam, Dikompres Saja Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY mengimbau kepada masyarakat untuk sementara menggunakan kompres ketika anak mengalami demam. Hal itu menyusul adanya kebijakan dari Pemerintah Pusat terkait dengan larangan bagi tenaga kesehatan meresepkan obat sirup untuk anak guna meminimalkan kasus gangguan ginjal akut.

Kebijakan pemerintah itu tertuang dalam Surat Edaran Kemenkes Nomor SR.01.05/III/3461/2022 tentang Kewajiban Penyelidikan Epidemiologi dan Pelaporan Kasus Gangguan Ginjal Akut Atipikal (Atypical Progressive Acute Kidney Injury) pada Anak.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Dinkes DIY, Pembajun Setyaningastutie menyatakan terkait dengan adanya edaran Kemenkes agar tenaga kesehatan tidak meresepkan obat sirup, harus dipatuhi karena sudah menjadi perintah Pemerintah Pusat.

Larangan sementara meresepkan sirup pada anak sebagai bentuk kewaspadaan dini karena kasus serupa juga terjadi di Gambia. Terkait kemungkinan adanya penarikan obat sirup anak, Pembajun menegaskan hal itu kewenangan Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM).

BACA JUGA : Misterius! 5 Anak di DIY Meninggal Dunia akibat Gagal Ginjal

Kebijakan itu sebagai respons atas banyak kasus gangguan ginjal akut pada anak. Saat ini penyebabnya masih dalam tahap penelitian. Melalui edaran tersebut harapannya kasus ginjal akut dapat dikendalikan dan tidak bertambah banyak. Ia meminta kepada para orangtua memiliki anak usia di bawah 18 tahun agar waspada ketika terjadi demam.

“Sebaiknya untuk menurunkan demam dikompres saja lebih dulu, kemudian banyak memberikan asupan air, karena ini juga bisa menurunkan demam,” kata Pembajun, Rabu (19/10/2022).

Saran untuk melakukan kompres pada anak ketika demam tersebut sebagai bentuk pertolongan pertama ketika belum sempat membawa ke fasyankes. Karena tidak semua masyarakat tempat tinggalnya dekat dengan fasyankes.

Advertisement

Orangtua diminta agar tidak menunggu lama ketika anak demam dan harus segera dibawa ke fasyankes, karena Kemenkes sudah memerintahkan agar fasyankes meningkatkan kewaspadaan. Salah satunya dengan menambahkan pemeriksaan laboratorium pada anak dengan gejala seperti gangguan ginjal akut.

“Langkah terbaik memang membawa anak ke fasyankes, tetapi kan tidak semua warga tiu dekat dengan fasyankes,” ujarnya.

Hingga Rabu siang, kasus ganguan ginjal akut pada anak masih berada di angka 13 kasus, lima di antaranya meninggal dunia. Dua sembuh dan enam anak masih dalam perawatan. Menurutnya enam yang saat ini dirawat dalam kondisi stabil.

Advertisement

Pembajun mengimbau orangtua harus melakukan kontrol urine ketika anak mengalami demam batuk dan pilek. Terutama ketika volume urine mulai berkurang harus diwaspadai.

Ketika demam maka anak sebaiknya diberikan air minum cukup banyak, ketika telah diberikan minum maka normalnya diimbangi dengan urine yang banyak. Jika hal itu justru berkurang maka harus diwaspadai. “Kalau sama sekali tidak urine harus segera dibawa ke fasyankes. Orang tua harus aware,” ujarnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement