Advertisement

Dinkes Sleman Sebut Gagal Ginjal Akut Berpotensi KLB tapi Tak Separah Covid, Ini Penjelasannya..

Anisatul Umah
Jum'at, 21 Oktober 2022 - 16:52 WIB
Budi Cahyana
Dinkes Sleman Sebut Gagal Ginjal Akut Berpotensi KLB tapi Tak Separah Covid, Ini Penjelasannya.. Ilustrasi. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman menyebut kasus gangguan ginjal akut atau acute kidney injury (AKI) berpotensi menjadi kejadian luar biasa (KLB). Meski demikian, kasus ini tidak akan separah Covid-19 karena tidak menular.

Kepala Dinkes Sleman Cahya Purnama menjelaskan KLB adalah lonjakan penyakit yang pada tahun sebelumnya tidak terjadi, misalnya Covid-19. "Cuma ini beda KLB-nya karena ini penyakit tidak menular. Saat ini sedang diinvestigasi penggunaan sirupnya, mudah-mudahan bisa ditangani," ucapnya di Pendopo Parasamya Kabupaten Sleman, Jumat (21/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Meski tidak menular, menurutnya penyakit gagal ginjal harus diwaspadai. Dinkes Sleman saat ini juga bersiap apabila gagal ginjal ini berstatus KLB. Dinas sudah menyebarkan surat edaran tentang cara fasilitas kesehatan (faskes), anggota profesi, hingga masyarakat dalam menghadapi ancaman gagal ginjal akut ini.

"Supaya kalau ditanya masyarakat, mereka paham. Karena kejadian luar biasa bikin panik kalau enggak ada saluran bertanya," ucapnya.

Cahya juga mengimbau masyarakat untuk tidak swamedikasi atau self medication, lebih baik datang langsung ke faskes. Cahya meminta agar masyarakat lebih berhati-hati dalam mengonsumsi obat. "Jangan gunakan obat-obatan cair terlebih dahulu," lanjutnya.

BACA JUGA: 3 Kasus Gagal Ginjal Akut Ditemukan di Sleman, 2 Sembuh 1 Meninggal

Hal senada disampaikan oleh dokter spesialis anak RSUD Sleman R. Yuli Kristyanto. Dia meminta konsumsi dipasrahkan kepada dokter, apalagi kasus gagal ginjal akut ini belum diketahui penyebabnya.

Kasus ini menjadi momentum mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati dalam mengonsumsi obat apapun termasuk yang dilabeli herbal. Dia meminta orang tua agar tidak mudah panik saat anaknya sakit dan jumlah urinnya menurun. 

Segera datang ke dokter untuk dilakukan pemeriksaan, karena penyebab jumlah urine turun tidak hanya yang berkaitan dengan gagal ginjal. 

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gunung Semeru Masih Luncurkan Awan Panas

News
| Senin, 05 Desember 2022, 11:57 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement