Advertisement

Resmikan Gedung Inspektorat DIY, Ini Harapan Sultan HB X

Sunartono
Rabu, 26 Oktober 2022 - 20:17 WIB
Budi Cahyana
Resmikan Gedung Inspektorat DIY, Ini Harapan Sultan HB X Gubernur DIY Sri Sultan HB X meresmikan Gedung Inspektorat yang berada di Jalan Cendana, Umbulharjo, Kota Jogja, Rabu (26/10/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Gubernur DIY Sri Sultan HB X meresmikan Gedung Inspektorat yang berdiri  di Jalan Cendana, Umbulharjo, Kota Jogja, Rabu (26/10/2022). Sultan berharap  gedung anyar tersebut diimbangi dengan upaya mewujudkan good governance.

Sultan mengharapkan momentum ini bisa dijadikan titik kembang Inspektorat DIY sebagai penanda peningkatan kualitas pengawasan. Menurut dia, keberadaan gedung baru tersebut akan mendukung kinerja instansi untuk melakukan pengawasan. “Saya berharap ini harus didukung dengan peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui berbagai inovasinya,” katanya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Mahasiswa di Jogja Banyak yang Stres, Ini Penyebabnya

Raja Kraton Ngayogyakarta ini juga berharap Inspektorat mampu berkontribusi dalam mewujudkan good governance di lingkungan Pemda DIY. Menurutnya ada tiga upaya yang dapat ditempuh, yaitu up-grading kompetensi ASN, pendayagunaan teknologi informasi dan komunikasi, serta community engagement. Pendidikan antikorupsi menjadi salah satu langkah dalam upgrade ASN. Selain itu, diperlukan pula peningkatan skill literasi keuangan, formulasi penerapan tingkat kompensasi dan membangun mekanisme pelaporan yang kredibel dan aman.

“Inspektorat dapat menggagas upaya monitoring digitalisasi layanan publik. Selain itu bisa membangun sistem mendukung advokasi dan partisipasi warga, melalui interaksi antara pemerintah dan masyarakat,” katanya.

Sultan juga berharap agar Inspektorat mengintegrasikan nilai-nilai dan strategi, membentuk satu kekuatan dalam satu kultur kinerja sehingga energi seluruh komponen dapat fokus pada pencapaian tujuan strategis yang menjadi modal penting dalam proses manajemen sumberdaya. Gedung baru ini akan menjadi the house of governance, dengan integritas, kolaborasi, dan hospitality sebagai ruhnya.

“Inspektorat DIY kami harapkan dapat mendukung tercapainya tataran masyarakat sejahtera dan pemerintahan yang berwibawa. Semoga mampu selaras dengan filosofi Sido Mukti dan Kawung yang melekat di beberapa bagian gedung ini, sebagai cerminan tekad setya tuhu ing pangawulan, sregep marang pagawean kang wus winajibake,” katanya.

Inspektur Inspektorat DIY Muhammad Setiadi mengatakan gedung tersebut dibangun sejak 2019, mengalami keterlambatan karena pandemi Covid -19. Dibangun dengan APBD DIY sebesar Rp3 miliar, gedung menggunakan fasad arsitektur bergaya tradisional Jawa sesuai dengan Perdais No.1/2017 yang wajib mendapatkan rekomendasi dari dewan pertimbangan pelestarian warisan budaya DIY.

Advertisement

Selain mengadopsi gaya arsitektur tradisional Jawa, gedung empat lantai seluas 3.230 meter persegi ini dilengkapi dengan motif batik sidomukti dan kawung. Pemilihan motif batik ini bermakna sejahtera dan mulia. Guna menggambarkan keterbukaan dan akuntabilitas, gedung ini mayoritas menggunakan bahan material kaca.

“Gedung ini dilengkapi dengan ruang konsultasi, ruang investigasi, ruang Saber Pungli serta ruang acuan dari Komisi Advokasi Daerah, perpustakaan, depo arsip, aula pertemuan, sarana prasarana lain,” katanya.  

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Nella Kharisma hingga Widowati Meriahkan Konser Tengah Sawah Peluncuran YSNW

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement