Advertisement

Suvenir Bikin Dewi Kampus Berkibar di Ajang ADWI 2022

David Kurniawan
Senin, 31 Oktober 2022 - 20:07 WIB
Arief Junianto
Suvenir Bikin Dewi Kampus Berkibar di Ajang ADWI 2022 Ketua Dewi Kampus, Suheri saat menerima penghargaan ADWI 2022, Minggu (31/10/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL – Desa Wisata Kaluaharan Tepus (Dewi Kampus) di Kapanewon Tepus berhasil meraih peringkat kedua untuk kategori suvenir di ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022. Penghargaan ini diharapkan berdampak positif bagi perekonomian dan kesejahteraan masyarakat.

Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Gunungkidul, Muhammad Arif Aldian mengatakan malam penghargaan ADWI 2022 dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) digelar pada Minggu (30/10/2022) malam. Pada ajang tersebut, Dewi Kampus dari Kapanewon Tepus menjadi wakil Gunungkidul dan berhasil meraih peringkat kedua untuk kategori suvenir.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Selain wakil dari Gunungkidul, ada juga wakil dari Kulonprogo yang meraih peringkat ketiga untuk kategori desa wisata berkembang,” kata Aldian kepada wartawan, Senin (31/10/2022).

Menurut dia, ada tujuh kategori penilaian dalam ADWI 2022. Selain, suvenir dan desa wisata berkembang, juga ada penilaian untuk CHSE; Digital dan Kreatif; Homestay dan Toilet Umum. “Dewi Kampus dapat nomor dua untuk kategori suvenir,” katanya.

BACA JUGA: Pegadaian Bangun Rumah Digital di Kalurahan Mertelu Gunungkidul

Aldian memberikan apresiasi atas prestasi yg telah diraih. Diharapakan dengan penghargaan ini wisata yang dikelola bisa lebih maju serta ditiru oleh desa wisata lainnya di Bumi Handayani. “Akan terus kami dorong serta memberikan pendampingan dalam pengelolaan destinasi,” kata mantan Kepala Bagian Organisasi ini.

Ketua Dewi Kampus, Suheri mengatakan bangga dengan penghargaan yang telah diperoleh dalam ADWI 2022. Diharapkan dengan adanya kekayaan dan potensi Tepus seperti wisata alam, wisata budaya, dan UMKM yang dimiliki mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Dia mencontohkan, keberadaan kerajinan perak terus berkembang dan mampu menghidup lebih dari 100 perajin. “Kerajinan perak yang dihasilkan sudah banyak dipasok ke sentra kerajinan di Kota Jogja,” katanya.

Advertisement

Menurut Heri, pengembawan wisata di Dewi Kampus tidak lepas dari pemkab serta Pemerintah DIY. Dia mengaku banyak dibantu Dinas Priwisata DIY dan Gunungkidul serta dukungan dana keistimewaan DIY. “Kami berkomitmen untuk pengembangan wisata yang lebih baik lagi,” katanya.

Wakil Gubernur DIY, KGPAA Paku Alam X mengatakan, dua penghargaan yang diraih dua desa wisata di DIY dapat memberikan dampak positif pada perekonomian dan kesejahteraan masyarakat. Ia juga berharap desa wisata ini mampu membagi ilmu untuk berkembang dan sukses bersama.

“Tidak boleh maju sendiri, sukses sendiri, tetapi semua harus berjalan bersama-sama. Banyak potensi dan ide-ide tertentu yang bisa dimunculkan dan digali untuk dikembangkan oleh desa yang lain,” katanya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

Jogjapolitan | 5 hours ago
Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

BUMN Siap Jadi Pembeli Bahan Pangan Pokok untuk Antisipasi Krisis 2023

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 20:57 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement