Advertisement

Ada Festival Sastra di Pasar Beringharjo

Newswire
Rabu, 09 November 2022 - 21:47 WIB
Bhekti Suryani
Ada Festival Sastra di Pasar Beringharjo Pasar Beringharjo yang sudah berganti warna. - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Dinas Kebudayaan Kota Jogja memilih salah satu pasar tradisional setempat, Pasar Beringharjo, sebagai lokasi penyelenggaraan Festival Sastra Yogyakarta 2022 untuk mengenalkan karya sastra ke kelompok yang lebih luas, khususnya karya perempuan.

Festival Sastra di Pasar Beringharjo yang digelar pada Rabu (9/11/2022) tersebut diberi tajuk "Sastrastri" yang mengangkat keterlibatan perempuan dalam dunia sastra, termasuk beragam isu perempuan, profesi perempuan, hingga posisi perempuan di dunia sastra.

Advertisement

BACA JUGA:  Simak! Ini Barang Paling Laris saat Ramadan-Lebaran versi Tokopedia

“Sastra bisa dikatakan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat. Tidak harus berwujud tulisan tetapi bisa juga lisan,” kata Penulis Ramayda Akmal saat menjadi pembicara di "Sastrastri".

Sastra dalam bentuk lisan, lanjut dia, bisa saja berwujud cerita, dongeng, hingga bergosip.

Dalam kegiatan tersebut juga diselipkan penampilan khusus dari 10 buruh gendong di Pasar Beringharjo yang bersama-sama membaca puisi, juga dengan tema perempuan berjudul "Wanita Jawa".

Salah satu buruh gendong, Sulbiyo, mengatakan berlatih dua kali untuk penampilan mereka di "Sastrastri".

Perempuan berusia 68 tahun yang sudah menjalani pekerjaan sebagai buruh gendong sejak berusia 17 tahun tersebut mengaku baru pertama kali tampil membaca puisi.

“Karena sudah berlatih, jadi harus percaya diri saat baca puisi,” katanya yang mengaku tidak merasa grogi saat tampil.

Kepala Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta Yetti Martanti mengatakan "Sastrastri" merupakan kegiatan yang melibatkan perempuan dari berbagai latar belakang untuk saling memahami eksistensi perempuan dari berbagai sudut pandang.

“Melalui kegiatan ini, kami berharap para perempuan dari berbagai latar belakang ini bisa saling memberikan inspirasi,” katanya.

Keterlibatan buruh gendong, lanjut dia, merupakan upaya untuk menunjukkan bahwa pekerja tersebut adalah representasi nyata dari emansipasi perempuan di masa sekarang.

“Meskipun harus menggendong beban puluhan kilo, tetapi para perempuan ini tetap mampu melakukannya. Kekuatan yang identik dengan pria ternyata dimiliki oleh para buruh gendong,” katanya.

BACA JUGA: Keterlaluan! Penjaga Rumah di Bantul Malah Curi Mobil dan Motor Majikan

Yetti mengatakan buruh gendong bisa disebut sebagai anomali di masyarakat yang masih menilai bahwa perempuan hanya sebagai “kanca wingking” atau hanya bekerja di dapur .

Penyelenggaraan Festival Sastra Yogyakarta 2022 akan berlangsung hingga Minggu (13/11/2022) dengan beragam kegiatan yang diselenggarakan di berbagai lokasi, seperti museum, toko buku, dan kereta api.

Pemilihan lokasi penyelenggaraan Festival Sastra diharapkan menciptakan suatu romansa di Kota Yogyakarta dan menjadi obat kerinduan agar selalu memiliki alasan untuk kembali ke kota tersebut.

BACA JUGA:  Kementerian BUMN Bersama Telkom Bagikan 1000 Paket Sembako Murah di Batulicin

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jalin Hubungan di Luar Nikah dengan Staf, Direktur Perusahaan Pelat Merah China Dipecat

News
| Sabtu, 10 Juni 2023, 05:27 WIB

Advertisement

alt

Hotel Unik, Ternyata Bekas Bangunan Stasiun Megah

Wisata
| Jum'at, 09 Juni 2023, 18:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement