Advertisement

Kasus Kekerasan Seksual Atlet di Bantul, Pelatih Gulat Mangkir dari Panggilan Polisi

Ujang Hasanudin
Senin, 28 November 2022 - 14:47 WIB
Bhekti Suryani
Kasus Kekerasan Seksual Atlet di Bantul, Pelatih Gulat Mangkir dari Panggilan Polisi Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Pelatih Cabang Olahraga (Cabor) Gulat Bantul berinisial AS, mangkir dari panggilan polisi terkait laporan dugaan kekerasan seksual yang diduga dilakukannya terhadap seorang atlet berinisial A. Kasus tersebut kini sudah naik dari penyelidikan ke penyidikan.

Kasat Reskrim Polres Bantul, AKP Archye Nevadha mengatakan pada dasarnya terlapor AS sudah dipanggil sebagai saksi ketika kasus dugaan kekerasan seksual tersebut masih dalam proses penyelidikan. Kali ini ketika kasus tersebut sudah naik ke penyidikan, polisi masih membutuhkan keterangan dari saksi terlapor.

Advertisement

Keterangan terlapor diakui Archye dibutuhkan setelah polisi mendapatkan keterangan dari saksi ahli. Rencana pemanggilan terlapor dijadwalkan pada Senin (28/11/20220. “Tapi yang bersangkutan tidak bisa hadir karena sakit dengan mengirimkan surat keterangan sakit,” kata Archye, saat dihubungi Senin (28/11/2022).

Arche mengatakan penyidik akan melakukan pemanggilan ulang terhadap terlapor AS pada Kamis (1/12/2022) mendatang, “Kalau hari Kamis panggilan kedua tidak hadir ya kita lakukan upaya hukum [panggil paksa] tapi saya kira Kamis nanti terlapor bisa datang,”ujarnya.

Menurutnya pemanggilan terlapor AS masih sebagai saksi dalam proses penyidikan. Sebelumnya AS juga sudah memenuhi panggilan sebagai saksi ketika kasus tersebut masih dalam proses penyelidikan. Kepada penyidik, kata Archye, AS tidak mengakui perbuatan seperti yang dilaporkan oleh atlet A.

Sebagaimana diketahui AS dilaporkan telah melakukan kekerasan seksual terhadap seorang atlet yang dilatihnya berinisial A,18.  Korban A mengaku peristiwa dugaan kekerasan seksual tersebut terjadi pada 27 Juli lalu.

A mengaku diminta datang oleh pelatihnya ke tempat latihan untuk berlatih di luar jadwal yang semestinya di Sanden, Bantul. Karena untuk persiapan Pekan Olahraga Daerah (Porda), A pun tetap datang untuk berlatih. Saat itulah A mengaku mendapat perlakuan tidak senonoh dari AS dengan diciumi, diraba alat vitalnya hingga AS membuka celana di hadapan A.

BACA JUGA: Tok! UMP DIY 2023 Naik 7,6 Persen, Jadi Rp1,9 Juta

Jumalah Kasus

Sementara itu Kanit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Bantul, Aipda Mustafa Kamal mengatakan selama 2022 sampai akhir November ini kasus kekerasan seksual mencapai 21 kasus, termasuk laporan dugaan kekerasan seksual yang menimpa atlet gulat.

Dari 21 kasus tersebut terdiri dari kasus persetubuhan terhadap anak tercatat ada tujuh kasus, kemudian perbuatan cabul terhadap anak mencapai tujuh kasus. Sementara untuk korban orang dewasa, Mustafa mengatakan bahwa pihaknya mencatat ada tiga korban kejahatan seksual berupa merusak kesopanan dimuka umum. Lalu untuk kasus perbuatan cabul terhadap orang dewasa ada sebanyak tiga kasus, serta satu kasus untuk tindak pidana kekerasan seksual (TPKS).

Jumlah tersebut menurun dibanding 2021 sebanyak 23 kasus yang terdiri dari  persetubuhan anak 13 kasus, perbuatan cabul terhadap anak tujuh kasus, merusak kesopanan di muka umum terhadap orang dewasa sebanyak dua kasus, dan perbuatan cabul terhadap orang dewasa  satu kasus

“Untuk kasus kejahatan seksual selama tahun 2022 ini,  hingga bulan November kami mencatat ada 21 kasus,” ujar Mustafa.

Sebagai upaya pencegahan agar kasus serupa tidak terulang, Mustafa menyatakan bahwa Unit PPA Polres Bantul rutin melaksanakan sosialisasi pencegahan kejahatan seksual hingga ke kalurahan dan kapanewon. Dalam upaya itu pihaknya bekerjasama dengan Dinas Perlindungan Perempuan  dan Anak serta Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) PPA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Curhat Sempat Semedi 3 Hari Sebelum Putuskan Lockdown

News
| Jum'at, 27 Januari 2023, 00:37 WIB

Advertisement

alt

Kemenparekraf Optimistis Jumlah Wisatawan 2023 Naik

Wisata
| Kamis, 26 Januari 2023, 08:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement