Advertisement

Viral Pesan Whatsapp Pelacakan Mahasiswa Komentar Miring di Medsos, Ini Tanggapan UNY

Anisatul Umah
Rabu, 18 Januari 2023 - 12:17 WIB
Sunartono
Viral Pesan Whatsapp Pelacakan Mahasiswa Komentar Miring di Medsos, Ini Tanggapan UNY Tangkapan layar pesan whatsapp pelacakan mahasiswa yang diunggah di twitter. - Twitter.

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Viral tweet dari @UNYmfs menampilkan tangkapan layar Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) diduga melakukan pelacakan terhadap mahasiswa yang memberikan komentar miring di media sosial (Medsos), terkait kasus Riska salah satu mahasiswi UNY yang mengalami kesulitan bayar kuliah.

"uny ngeri banget ya di UNY. Sampe dilacak lacak begini. Panik banget kahh?," tulis @UNYmfs.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Dalam tangkapan layar yang diunggah ada pihak yang mempertanyakan identitas mahasiswa yang memberikan komentar miring di akun instagram. Komentar tersebut dipermasalahkan karena dianggap mempertaruhkan kredibilitas dari UNY.

BACA JUGA : Cerita Banyak Mahasiswa UNY Kesulitan Bayar Kuliah: Jual Motor Hingga Sapi dan Pindah Kampus

Staf Ahli Bidang Hukum UNY, Anang Priyanto pun angkat bicara. Menurutnya dari pihak pimpinan tidak ada instruksi untuk melacak komentar-komentar miring. Universitas berharap agar kritik dan catatan dilengkapi data dan bukti disampaikan melalui saluran yang tersedia.

Apabila belum mendapatkan tanggapan yang semestinya, bisa langsung disampaikan kepada Rektor UNY. "Pimpinan tidak ada instruksi untuk melacak komentar miring," ucapnya, Rabu (18/1/2023).

Sempat ramai kisah perjuangan mahasiswi UNY untuk tetap bisa berkuliah. Kisah tersebut dibagian oleh @rgantas. Dia menceritakan kegigihan Riska mahasiswa Program Studi (Prodi) Pendidikan Sejarah Fakultas Ilmu Sosial (FIS) berusaha mendapatkan keringanan UKT dari yang dibayarkan Rp3,14 juta.

Orang tuanya sehari-hari berjualan sayur gerobak di pinggir jalan. Di saat bersamaan harus menghidupi Riska dan keempat adiknya yang belum lulus sekolah. Kondisi ini membuat orang tua Riska kesulitan membiayai kuliahnya.

"Di antara semua kepahitan kisah mahasiswa UNY yang saya kenal, mungkin ini cerita yang paling getir. Cerita ini tentang seorang perempuan kecil. Sayang ia tak bisa mengisahkan kepada pembaca secara langsung, karena tepat 9 Maret 2022 ia telah meninggal dunia," tulis Ganta.

BACA JUGA : Ribuan Mahasiswa Kampus Negeri Jogja Kesulitan Bayar Uang Kuliah

Cerita dari @rgantas mendapatkan banyak tanggapan di media sosial. Terkait hal ini Anang menyebut UNY telah melakukan pertemuan dengan Rahmat Ganta Semendawi pemilik akun @rgantas untuk melakukan klarifikasi.  

"Saudara Ganta menyampaikan bahwa dalam tulisan di Medsos pribadinya tidak pernah menyatakan bahwa penyebab meninggalnya Saudari Riska karena depresi saat sedang mengurus penurunan UKT."

Menurutnya UNY berkomitmen membantu mahasiswa yang memiliki kendala secara ekonomi dalam menyelesaikan studi. Sesuai dengan data-data yang valid dan terverifikasi.

"UNY bersifat terbuka atas masukan, saran, dan kritik serta berkomitmen melakukan peningkatan layanan dan tata kelola dengan mengutamakan transparansi dan akuntabilitas," katanya.

Lebih lanjut dia mengatakan UNY menyediakan sarana atau media untuk penyampaian data atau informasi berkaitan dengan layanan. Termasuk tentang UKT.

"Jika dipandang sangat perlu bisa langsung disampaikan kepada Rektor."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Rekor Pertumbuhan Ekonomi Jokowi Belum Mampu Saingi Era SBY, Ini Datanya!

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 12:37 WIB

Advertisement

alt

Ikuti Post-tour ATF, Banyak Peserta Terkesan dengan Objek Wisata DIY

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement