Advertisement

Alat Berat Ratakan Bangunan Jalan Perwakilan Malioboro, Ini Foto-fotonya

Sunartono
Minggu, 22 Januari 2023 - 08:17 WIB
Sunartono
Alat Berat Ratakan Bangunan Jalan Perwakilan Malioboro, Ini Foto-fotonya Kondisi salah satu bangunan di Jalan Perwakilan, Malioboro yang mulai dihancurkan, Sabtu (21/1/2023). - Harian Jogja/Sunartono.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Bangunan ruko di sepanjang Jalan Perwakilan yang berdampingan dengan DPRD DIY Jalan Malioboro mulai dibuldoser pada Sabtu (21/1/2023). Perataan bangunan ini dilakukan seiring dengan akan digunakannya Kawasan tersebut sebagai pelengkap lahan bangunan Jogja Planning Gallery (JPG).

Di sisi lain semua pengguna lahan bangunan di sepanjang jalan tersebut tidak memiliki izin kekancingan dari Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat karena lahan tersebut termasuk Sultan Grond.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Pada Selasa (3/1/2023) lalu Gubernur DIY yang juga Raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat Sri Sultan Hamengku Buwono X menegaskan pelaku usaha di sepanjang Jalan Perwakilan tersebut ilegal. Kraton dan Pemda DIY tidak pernah mengeluarkan izin penggunaan lahan dan bangunan di Kawasan tersebut.

“Enggak ada Kekancingan. Makanya kalau dia bayar sewa, bayar pada siapa? Enggak mungkin ada [Kekancingan]. Pemda saja tidak mengeluarkan izin, berartikan ilegal. Menduduki miliknya orang lain,” ucap Sultan HB X Selasa (3/1/2023) di Kompleks Kepatihan.

Selanjutnya pada Senin (9/1/2023) Sultan HB X menegaskan tidak ada lagi ruang dialog dengan para pengguna lahan dan sudah final. Sehingga harus segera dilakukan perataan bangunan, mengingat lokasi itu akan dipakai untuk pembangunan Gedung JPG. Proses eksekusi bisa dilakukan dengan cepat menggunakan alat berat. “Bongkar kan cepat, dibuldoser wis rampung,” ucap Sultan.

Kini pada Sabtu (21/1/2023) proses perobohan bangunan itu pun mulai ditunaikan. Sebuah alat berat sebenarnya telah terparkir di halaman Gedung DPRD DIY sejak Jumat (20/1/2023), akan tetapi proses perobohan bangunan mulai dilakukan Sabtu.

Pantauan Harianjogja.com, proses perataan bangunan dilakukan dari dalam area Kompleks Gedung DPRD DIY, mengingat bangunan itu langsung berdekatan dengan kompleks parlemen tersebut. Petugas melakukannya dengan hati-hati dengan tidak menimbulkan suara keras.

Perataan bangunan dengan tanpa pengawalan dari aparat itu diakukan pada bangunan sisi dalam. Hal ini dilakukan agar tidak menganggu wisatawan karena saat ini Kawasan Malioboro sedang dipenuhi pengunjung di Libur Imlek.

Pekerja menggunakan alat berat jenis bor batu untuk meruntuhkan bangunan. Karena bangunan sudah permanen dengan rangka beton, maka beberapa pekerja menggunakan mesin las untuk memotong rangka besi guna memudahkan penghancuran material.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Fakta-Fakta Vaksin Qdenga yang Diklaim Mampu Cegah DBD 80 Persen

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Kampung Batik Giriloyo yang Sempat Terpuruk Karena Gempa 2006

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 13:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement