Advertisement

Peta Gempa Terbaru, Sesar Mataram Ada di Jalur Tol Jogja Solo

Yosef Leon
Rabu, 22 Februari 2023 - 20:37 WIB
Budi Cahyana
Peta Gempa Terbaru, Sesar Mataram Ada di Jalur Tol Jogja Solo Pembangunan Tol Jogja Solo di Kartasura, Jawa Tengah, Selasa (20/9/2022). - JIBI/Bisnis.com/Himawan L Nugraha

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Sesar Mataram yang ditemukan saat pemetaan gempa terbaru berada di jalur Tol Jogja Solo. Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) meminta temuan awal ini diteliti secara mendalam agar bisa meminimalkan dampak bencana.

Profesor Riset dari Pusat Kebencanaan Geologi BRIN Danny Hilman Natawidjaja mengatakan masyarakat dan instansi terkait wajib melakukan mitigasi mengingat status Sesar Mataram terindikasi aktif. 

Advertisement

“Aktivitas kegempaan memang belum ada. Gempa Juni 1867 karena Sesar Opak. Namun, beberapa kolega mengatakan Sesar Mataram ikut bergerak waktu gempa 1867 itu, sama seperti waktu gempa 2006. Harus diantisipasi juga, karena juga ada pembangunan Tol Jogja Solo. Itu juga lewat tengah Kota Jogja sehingga harus dibuktikan ada atau tidak,” kata dia, Rabu (22/2/2023).

Wilayah yang dilewati Sesar Mataram berada di utara Candi Boko dan memanjang di sekitar Selokan Mataram. Sesar Maratam adalah kelanjutan Sesar Dengkeng yang melintas dari timur ke barat. Dia menyebut Sesar Mataram sebagai saudara kembar Sesar Opak.

BACA JUGA: 2 Km Sudah Siap, Tol Jogja Solo Akan Dibuka Jelang Lebaran Sepanjang 6 Km

Menurut Danny, Sesar Mataram bukan sesar yang benar-benar baru. Peneliti menemukannya saat memetakan sesar yang ada di DIY.

“Bukan benar-benar baru di Jogja, cuma yang membuat terkejut, sesarnya bisa diikuti terus ke arah barat,” kata Danny.

Letak Sesar Mataram berpapasan dengan Sesar Opak, dimulai dari utara Candi Boko sejajar terus melewat Selokan Mataram sampai ke barat hingga lahan luas yang dia sebut sebagai tempat pramuka. Sesar Mataram juga melewati tengah Kota Jogja.

Sementara, Tol Jogja Solo akan melayang melewati Selokan Mataram begitu memasuki wilayah Kalasan hingga Maguwoharjo, Sleman.

BACA JUGA: Terbaru Sesar Mataram, Ada Berapa Sesar Aktif Potensial Pemicu Gempa di Jogja?

Temuan awal Sesar Maratam ini didukung dengan pemetaan topografi dan juga survei lapangan. Data-data tersebut kemudian diteliti dengan metode geolistrik untuk memindai kondisi bawah permukaan. Dari hasil studi itu, BRIN menemukan indikasi keberadaan Sesar Mataram.

“Yang perlu digarisbawahi, belum saatnya masyarakat panik. Kami usulkan agar ada penelitian lebih lanjut, karena belum ada penggalian yang kami sebut sebagai riset paritan [penggalian parit],” ujarnya.

Danny Hilman Natawidjaja mengatakan pada gempa Jogja 2006, Sesar Mataram terlihat mengalami keretakan di bagian permukaan. Peneliti menemukan jalur sesar terlihat dari sisi barat ke arah timur memanjang sejauh dua kilometer. Sesar Mataram juga terungkap dari pergeseran topografi sungai di sekitarnya.

“Ini baru indikasi sesar aktif dan untuk membuktikannya harus ada studi lagi. Jalur sesar harus digali sampai lima meter. Kalau ada, pasti kelihatan bidang patahan yang memotong lapisan,” ucapnya, Rabu (22/3/2023).

BACA JUGA: BMKG dan UGM Akan Telusuri Keberadaan Sesar Mataram

BRIN sudah berkoordinasi dengan sejumlah pihak dan instansi yang berwenang untuk menggelar riset paritan memperdalam temuan awal Sesar Mataram.

Studi lanjutan tersebut akan membuktikan apakah Sesar Mataram aktif atau tidak. Potensi gempa maupun seberapa cepat sesar itu bergerak juga akan terlihat.

“Dari temuan awal, potensinya cukup lumayan mencapai magnitudo 6,7. Ini juga belum ada di peta gempa Indonesia, mungkin baru mau didiskusikan dengan tim nasional karena baru proses revisi peta gempa juga,” katanya.

Danny menambahkan, referensi yang mencatat aktivitas kegempaan pada jalur Sesar Mataram juga minim. Belum ada pernyataan resmi yang menyebut insiden kegempaan di Jogja selama beberapa tahun terakhir disebabkan oleh Sesar Mataram.

BACA JUGA: Ditemukan Lewat Pemetaan Gempa Jogja, Ini Wilayah yang Dilewati Sesar Mataram di DIY

Sebelumnya, Danny mengatakan data pemutakhiran sesar aktif yang dilakukan BRIN di wilayah Sumatera, Jawa, Sulawesi, Maluku, Papua, Nusa Tenggara, dan Kalimantan, menemukan banyak sesar aktif baru.

“Banyak sesar aktif baru yang telah ditemukan selama berjalannya studi tersebut dari semula hanya sekitar 70-an di tahun 2010 menjadi 250-an lebih di tahun 2017 dan sampai sekarang jumlahnya terus bertambah,” ujar Danny sebagaimana dilansir dari website resmi BRIN.

Sesar aktif tersebut dijabarkan dalam Peta Deagregasi Bahaya Gempa Indonesia untuk Perencanaan dan Evaluasi Infrastruktur Tahan Gempa yang dikemas dalam sebuah buku dan diluncurkan akhir tahun lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prabowo Ingin Membangun Koalisi Kuat

News
| Rabu, 24 April 2024, 09:47 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement