Advertisement

Jaringan Gas Bakal Tersambung ke 12.900 Rumah Tinggal di DIY

Peni Widarti
Kamis, 30 Maret 2023 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Jaringan Gas Bakal Tersambung ke 12.900 Rumah Tinggal di DIY Kegiatan peninjauan proyek Jargas PGN di Yogyakarta. - Dok. PGN

Advertisement

Harianjogja.com, SURABAYA—PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) tengah mengembangkan jaringan gas (Jargas) di DIY ke sebanyak 12.900 sambungan rumah (SR) secara bertahap mengunakan investasi internal PGN.

General Manager PGN Sales and Operation Regional III (SOR III) Edi Armawiria mengatakan pengembangan Jargas tersebut akan dimulai dari Kabupaten Sleman (Desa Caturtunggal) dan Kota Yogyakarta (Kecamatan Gondokusuman). 

Advertisement

“Kabupaten Sleman dan Kota Yogyakarta menjadi wilayah pioneer untuk pembangunan jargas yang dapat menjadi stimulus perkembangan ekonomi masyarakat hingga industri kecil di Jawa Bagian Selatan,” katanya dalam Sosialisasi Rencana Kerja Media Komunikasi Publik di Jatim, Rabu (29/3/2023), seperti dikutip dari Bisnis.com-jaringan Harianjogja.com.

Dia menjelaskan, dalam pengembangan jargas di DIY, PGN menggunakan infrastruktur seperti pipa PE diameter 180 mm, pipa PE diameter 90 mm, pipa PE diameter 63 mm, pressure reducing system (PRS), regulating station (RS), serta pipa untuk menyambungkan ke rumah dan kompor pelanggan.

Baca juga: Besaran Kerugian Indonesia Usai Batal Gelar Piala Dunia U-20

“Pembangunan infrastruktur gas bumi di Yogyakarta sudah berjalan seperti pemasangan pipa distribusi kurang lebih 75,26 kilometer. Pembangunan kami dalam 7 sektor. Di beberapa sektor sudah ada yang tersambung ke rumah-rumah warga dan siap untuk gas in," jelasnya.

Edi menambahkan, di Jawa Tengah bagian selatan, PGN sendiri telah melayani sebanyak 200 pelanggan di Magelang yang terdiri dari rumah tangga, pelanggan kecil, hingga komersial. 

“Layanan gas bumi di Magelang disuplai menggunakan moda non pipa CNG (Compressed Natural Gas) dengan pemakaian gas ±2.800 m3/bulan,” katanya.

Selain itu, lanjutnya, PGN juga mengoptimalkan potensi captive market di sektor komersial dan industri. Dalam penyediaan CNG untuk Kabupaten Sleman, PGN bersinergi dengan Subholding Gas Grup dengan estimasi kebutuhan sekitar 0,44 BBTUD. 

“Tidak hanya layanan gas bumi, PGN juga berkontribusi dalam mendukung kemajuan sosial ekonomi masyarakat melalui Balkondes (Balai Ekonomi Desa) PGN Karangrejo. Balkondes ini menggunakan gas bumi sebagai bahan bakar operasional dapur dan Café Truntum dengan pemakaian ± 6.000 m3/bulan,” katanya.

Edi berharap hadirnya Jargas ini dapat berkontribusi dalam upaya penggunaan energi yang lebih bersih di masa transisi energi, termasuk dalam pengembangan ekonomi masyarakat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tok! KPK Resmi Tetapkan 2 Orang Tersangka Dugaan Korupsi Jual Beli Gas PT PGN

News
| Jum'at, 21 Juni 2024, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja, Pasar Beringharjo Gudangnya Makanan Legendaris

Wisata
| Selasa, 18 Juni 2024, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement