Advertisement

Tingkatkan Potensi Pertanian dan Perikanan di Bantul, Pemkab Lakukan Kajian Sedimentasi Sungai Opak

Stefani Yulindriani Ria S. R
Rabu, 13 September 2023 - 22:07 WIB
Abdul Hamied Razak
Tingkatkan Potensi Pertanian dan Perikanan di Bantul, Pemkab Lakukan Kajian Sedimentasi Sungai Opak GKR Hemas mengunjungi lokasi penambangan pasir di muara Sungai Opak pada Senin (19/4/2021)-Harian Jogja - Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, BANTULPemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul tengah mengkaji sedimentasi yang terjadi di Sungai Opak. Hal itu dilakukan untuk mengoptimalkan potensi pertanian bawang merah dan perikanan di kawasan pantai selatan.

Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan (Bappeda) Kabupaten Bantul, Fenty Yusdayati menyampaikan kawasan selatan memiliki potensi pertanian bawang merah dan perikanan. Meski begitu, keberadaan sedimentasi di Sungai Opak membuat hasil produksi kedua sektor tersebut terganggu. 

Advertisement

BACA JUGA: 52 Stan Kuliner Khas Kotagede Hadir di Pasar Mataram Lawas

“Kita sedang menganalisa endapan sedimen yang ada di Kali Opak, menyebabkan banjir saat musim tertentu, aliran sungai tidak lancar sehingga mengenai pertanian di Samas,” katanya melalui telepon, Rabu (13/9/2023).

Fenty menyampaikan sedimentasi cukup berpengaruh bagi sektor pertanian di sana. Sedimentasi memicu terjadinya luapan air sungai, sehingga beberapa lahan pertanian tergenang air. Genangan air tersebut juga dikhawatirkan dapat berpengaruh pada hasil pertanian. 

Menurut Fenty hasil pertanian bawang merah cukup berpotensi bagi wilayah selatan Bantul. Karena itu, Pemkab Bantul merencanakan akan memproyeksikan untuk memperluas area tanam bawang merah dan berencana menggunakan teknologi untuk dapat mengoptimalkan hasil produksinya.

Hanya saja, Fenty belum menyampaikan secara pasti berapa luas lahan yang akan ditambah untuk pertanian bawang merah, serta teknologi yang akan digunakan. 

“Kalau di daerah Samas [potensi wilayah] dengan brambang, bahkan nanti brambangnya yang dipertahankan, area diperluas sebagai area bibit bawang merah. Kita juga akan menggunakan teknologi modern daerah [menanam bawang merah pada wilayah] Samas ke barat,” katanya. 

Selain itu menurut Fenty sedimentasi juga mempengaruhi potensi perikanan yang ada di kawasan pantai selatan. Selama ini menurut Fenty, sedimentasi membuat kapal yang beroperasi disana hanya berkapasitas 10 gross ton (GT), padahal Gubernur DIY menginginkan agar kapal 30 gross ton (GT) dapat beroperasi di sana.

Menurut Fenty apabila persoalan sedimentasi tersebut dapat terpecahkan, lalu kapal 30 GT dapat beroperasi disana, maka potensi perikanan Bantul dapat meningkatkan. Karena itu menurut  Fenty kajian terkait sedimentasi tersebut tengah dilakukan Bappeda Bantul. 

Sementara dengan beberapa program strategis nasional, antara lain Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS),  Fenty menilai penataan di kawasan selatan perlu segera dilakukan agar sektor pertanian dan wisata di kawasan tersebut dapat lebih baik lagi. 

Sementara Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang (Dispertaru) Bantul, Supriyanto menyampaikan saat ini regulasi terkait Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) kawasan pantai selatan masih dalam proses di Kementerian ATR/BPN. Dalam regulasi tersebut, menurut Supriyanto di wilayah pantai selatan dibagi menjadi kawasan zona perdagangan, jasa, pemukiman, dan tempat wisata. 

Pengaturan zona tersebut menurut Supriyanto ditujukan agar kesejahteraan masyarakat di kawasan selatan dapat meningkat. “Iya [meningkatkan kesejahteraan] sekarang makanya dari tata ruang seperti itu,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Akan Hadir di KTT Asean-GCC di Riyadh Oktober 2023

News
| Selasa, 26 September 2023, 12:27 WIB

Advertisement

alt

Tiket Gratis Masuk Ancol, Berlaku Bagi Pengunjung Tak Bawa Kendaraan Bermotor

Wisata
| Selasa, 26 September 2023, 05:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement