Advertisement

Kampanye Pemilu Jadi Pertaruhan Wisata DIY di Momen Akhir Tahun

Anisatul Umah
Kamis, 30 November 2023 - 15:47 WIB
Arief Junianto
Kampanye Pemilu Jadi Pertaruhan Wisata DIY di Momen Akhir Tahun Bendera partai politik. - Solopos/Maulana Surya

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) menyampaikan, momen Natal dan Tahun Baru yang berbarengan dengan masa kampanye pemilihan umum (Pemilu) akan menjadi sebuah pertaruhan jumlah kunjungan wisatawan.

Ketua GIPI DIY, Bobby Ardianto mengatakan naik atau turunnya wisatawan di akhir tahun ini akan sangat tergantung dengan situasi dan kondisi masa kampanye Pemilu. Jika berlangsung kondusif, akan mendukung peningkatan kunjungan wisatawan, berlaku juga sebaliknya.

Advertisement

"Libur Nataru [Natal dan Tahun Baru] tahun ini tentunya sangat berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, tahun ini bersamaan dengan kampanye pesta demokrasi Indonesia," ucapnya, Kamis (30/11/2023).

Itulah sebabnya, demi menjaga situasi kondusif dan tidak berdampak negatif ke sektor wisata, GIPI DIY bersama dengan pemangku kepentingan menyuarakan Pemilu damai. "Seiring dengan pernyataan Pak Gubernur beberapa waktu lalu. Ini yang mendasar yang wajib kami kondisikan bersama," jelasnya.

Tidak hanya berbarengan dengan masa kampanye, akhir tahun ini juga dibayangi dengan potensi bencana hidrometeorologi. Menurutnya ini sangat penting menjadi perhatian semua pengelola destinasi wisata dan seluruh usaha jasa pariwisata DIY ke depan.

Harus selalu update cuaca per periodik sesuai dengan rilis dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) dan memberikan himbauan kepada wisatawan. "Tentunya akan sangat menjaga kelancaran operasional perjalanan wisata dan menjadi selling point bahwa pelaku pariwisata DIY sangat memiliki awareness untuk keselamatan, keamanan, dan kenyamanan wisatawan dan bentuk menuju Jogja responsible tourism destination," lanjutnya.

BACA JUGA: 5 Wisata Dekat Bandara YIA, dari Pantai hingga Kali Biru

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo menyampaikan jelang Nataru anggota PHRI DIY telah melakukan berbagai persiapan. Membuat event Natal dan Tahun Baru di hotel dan resto dengan harga paket di hotel.

"Reservasi sampai dengan saat ini 59-60 persen untuk Desember, reservasi didominasi rombongan pelajar, keluarga, instansi swasta. Target kami di 80-90 persen untuk okupansi," ujar dia.

Sementara berkaitan dengan masa kampanye, menurutnya sejauh ini belum ada dampaknya. Diharapkan okupansi tahun ini bisa lebih baik dari tahun lalu. "Diharapkan lebih baik, faktornya karena salah satunya Jogja dari survei menjadi favorit berwisata."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja
Jual Miras, Toko di Berbah Ditutup

Jual Miras, Toko di Berbah Ditutup

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Konflik Israel di Gaza, China Serukan Gencatan Senjata

News
| Selasa, 16 April 2024, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement