Advertisement

Butuh Uang untuk Beli Rokok, Pemuda Memalak dan Bacok Petani Lansia

Jumali
Rabu, 21 Februari 2024 - 15:07 WIB
Arief Junianto
Butuh Uang untuk Beli Rokok, Pemuda Memalak dan Bacok Petani Lansia Pelaku pembacokan saat dihadirkan di Mapolsek Sedayu, Rabu (21/2/2024) - Harian Jogja/Jumali

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Entah apa yang ada di benak M, 33, hingga tega membacok seorang lansia berinisial W, 65, di sebuah sawah yang berada di Dusun Karanglo, Kalurahan Argomulyo, Kapanewon Sedayu, Selasa (20/2/2024) pagi. Padahal alasannya hanya karena korban tak mau memberikan uang kepada M untuk membeli rokok.

Kapolsek Sedayu, Kompol Khabibulloh mengaku telah menangkap pelaku. Dia mengatakan baik korban maupun pelaku adalah sama-sama warga Argomulyo. "Tetapi keduanya memang tidak saling mengenal," kata Kapolsek, Rabu (21/2/2024).

Advertisement

Pelaku, kata Kapolsek, sebelumnya memang sudah berniat memalak untuk mendapatkan uang guna membeli rokok. 

Insiden pembacokan itu, berawal Senin pagi korban pergi ke sawah untuk mengairi sawah. Setelah mengairi sawah, korban hendak pulang. Saat di sawah, pelaku dan korban bertemu.

Korban sempat menanyakan kepada pelaku sedang apa. Namun, dijawab oleh pelaku dengan meminta uang ke korban.

Korban pun mengaku tidak membawa uang. Namun, pelaku tidak percaya dan langsung membekap korban dari belakang. Pelaku lalu merogoh saku korban dan mendapati uang senilai Rp50.000 di saku korban. “Seteah itu pelaku membacokkan barang seperti sabit ke korban," ucap Kapolsek.

Akibatnya korban mengalami luka di pergelangan tangan dan kiri hingga punggung. Korban, kata Kapolsek, sebenarnya sempat melakukan perlawanan, sebelumnya akhirnya lepas dari pelaku. “Pelaku kemudian kabur,” ucap Kapolsek.

Adapun korban yang dalam kondisi terluka, pulang ke rumah dan kemudian dibawa oleh keluarga ke rumah sakit untuk mendapatkan  perawatan. Barulah setelah itu, korban melaporkan peristiwa tersebut ke polisi.

"Setelah mendapatkan laporan, kami langsung bergerak dan cepat meringkus pelaku setelah ponsel pelaku tertinggal dan dibawa oleh korban. Pelaku kami tangkap pukul 07.00 WIB. Awalnya memang tidak mengaku, tapi setelah kami tunjukkan bukti, pelaku tidak bisa mengelak,” ucap Kapolsek.

BACA JUGA: 14 Hari, 20 Pelaku Curas Diringkus

Polisi menyita barang bukti dari pelaku berupa sepeda motor Kawasaki KLX serta ponsel yang dipakai pelaku. “Untuk sabit yang digunakan pelaku masih kami cari karena dibuang di sungai,” ungkap Kapolsek.

Atas perbuatannya, M dijerat pasal 365 tentang pencurian dengan kekerasan dan pasal 351 tentang penganiayaan. Adapun ancaman hukuman maksimal 9 tahun penjara.

Sementara itu, si pelaku, M mengakui membutuhkan uang untuk beli rokok. Akan tetapi, karena takut ketahuan karena celananya bersimbah darah dan lumpur, akhirnya uang hasil kejahatan dibuang bersama dengan celana. “Soal tindakan melukai itu respons spontan saya saja," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Bidik LHKPN 2 Pejabat Pemilik Kripto Miliaran Rupiah

News
| Rabu, 24 April 2024, 01:17 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement