Advertisement

Angkat Produk Lokal, Pasar Seni Sentolo Diubah Jadi Terminal Ekspor

Triyo Handoko
Senin, 04 Maret 2024 - 18:27 WIB
Maya Herawati
Angkat Produk Lokal, Pasar Seni Sentolo Diubah Jadi Terminal Ekspor Pintu masuk Pasar Seni dan Kerajinan Sentolo sudah nampak terbengkalai di Jl. Wates Km 14,5 yang akan dialihfungsikan untuk Terminal Ekspor, Senin (4/3 - 2024).

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Pasar Seni dan Kerajinan Sentolo akan diubah jadi Terminal Ekspor pada 2025 mendatang. Dinas Perdagangan dan Industri (Disdagin) Kulonprogo tengah menyiapkan alih fungsi itu dengan dinas lain.

Kondisi Pasar Seni dan Kerajinan Sentolo sebagian besar lapaknya kini tak terpakai. Di sisi lain, Pemkab Kulonprogo membutuhkan fasilitas untuk mendukung ekspor produk-produk lokal di wilayahnya.

Advertisement

Kepala Disdagin Kulonprogo Sudarna menjelaskan Terminal Ekspor diperlukan karena selama ini produk lokal Bumi Binangun diekspor dari luar daerah. "Sejauh ini ikut ekspor luar daerah seperti Bantul dan Jogja, sehingga perlu ada fasilitas agar produk lokal ini dapat diekspor mandiri dari Kulonprogo sendiri," jelasnya, Senin (4/3/2024).

BACA JUGA: Dugaan Penggelembungan Suara PSI, Begini Respons KPU DIY

Fasilitasi ekspor produk lokal dengan terminal khusus itu, jelas Sudarna, adalah bentuk komitmen Pemkab Kulonprogo terhadap perkembangan produk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). "Sudah banyak produk lokal dari UMKM tapi punya kualitas bagus dan bisa diekspor, terutama kerajinan-kerajinan, ini penting untuk difasilitas," katanya.

Penggunaan Pasar Seni Sentolo jadi Terminal Ekspor, menurut Sudarna, juga strategis karena letaknya berada di jalan nasional, Jl. Wates yang menghubungkan Jogja dan Purworejo, Jawa Tengah. "Kami pilih di sana karena strategis juga, dan dapat memanfaatkan potensi lahan di sana juga," ujarnya.

Kepala Bidang Sarana Perdagangan Agus Suryanto menjelaskan rencana pembangunan Terminal Ekspor melibatkan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) dan Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP). "DPMPTSP yang akan merancang terminalnya, DPUPKP yang akan membangunnya," katanya.

Terminal Ekspor itu, jelas Agus, akan dilengkapi berbagai sarana yang mendukung aktivitas perdagangan internasional. "Nanti ada area perkantoran untuk pengurusan izin ekspor, lalu ada juga gudang untuk dapat menampung produk-produk lokal," ungkapnya.

Pengerjaan Terminal Ekspor, lanjut Agus, akan mulai dibangun pada 2025 mendatang. "Masih tahap kajian DPMPTSP, kemungkinan akan dibongkar akhir tahun ini," katanya.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Bidik LHKPN 2 Pejabat Pemilik Kripto Miliaran Rupiah

News
| Rabu, 24 April 2024, 01:17 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement