Advertisement

Jalur Prambanan Rawan Macet, Ini Rekayasa Lalu Lintas yang Disiapkan Polresta Sleman

David Kurniawan
Rabu, 03 April 2024 - 18:07 WIB
Arief Junianto
Jalur Prambanan Rawan Macet, Ini Rekayasa Lalu Lintas yang Disiapkan Polresta Sleman Ilustrasi macet. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Jalur di kawasan wisata Candi Prambanan atau Jalan Jogja-Solo diprediksi akan lebih dibandingkan arus mudik di tahun-tahun sebelumnya. Satlantas Polresta Sleman sudah menyiapkan rekayasa lalu lintas untuk mengurai kepadatan arus kendaraan.

Wakasatlantas Polresta Sleman, AKP Arfita Dewi mengatakan sudah ada pemetaan terhadap jalur rawan macet pada saat libur Lebaran. Salah satunya berada di jalan Jogja-Solo atau tepatnya di kawasan wisata Candi Prambanan. “Kami sudah menyiapkan rekayasa arus lalu lintas guna mengantisipasi adanya kepadatan kendaraan di Kawasan tersebut,” kata Arfita, Rabu (3/4/2024).

Advertisement

Dia menjelaskan, potensinya berada di simpang tiga Prambanan. Hal ini tak lepas adanya kepadatan arus kendaraan dari arah Jogja-Solo atau sebaliknya karena sebagai jalur nasional yang menghubungkan Jawa Tengah dengan DIY.

Kawasan ini juga masuk sebagai jalur mudik, sekaligus untuk akses wisata candi. Di sisi lain, juga terdapat perlintasan kereta api di sisi selatan sehingga dapat berpengaruh terhadap kondisi lalu lintas di sekitarnya. “Untuk rekayasa, kami juga sudah berkoordinasi dengan jajaran Polres Klaten serta didirkan pos pengamanan,” katanya.

Potensi kemacetan juga terjadi di simpang proliman. Untuk kondisinya tidak beda jauh dengan simpang tiga Prambanan yang merupakan jalan nasional sehinga berpotensi adanya kepadatan arus kendaraan.

Menurut Arfita, sudah menyiapkan skema mengurai terjadinya kemacetan. Untuk masuk Jogja akan melaksanakan penarikan arus secara manual.

Rencananya juga ada penerapan contraflow di Jalan Bogem diikuti dengan penarikan secara serentak di simpang proliman, simpang tiga Raden Ronggo, simpang Bandara Adisutjipto, simpang tiga Maguwo hingga Janti.

Selain itu, juga ada penempatan personel di simpang tiga Ramayana Balet, simpang proliman, depan jembatan timbang untuk mengarahkan arus keluar Jogja melalui jalur lambat.

BACA JUGA: Ini Rekayasa Lalu Lintas yang Disiapkan Polres Bantul Untuk Atasi Kemacetan saat Libur Lebaran

Adapun rekaysa yang dipersiapkan untuk akses keluar Jogja, Arfita mengungkapkan sudah menyiapkan skema pengalihan arus dengan mengarahkan pengendara menuju simpang tiga Ramayana Balet ke utara menuju Jalan Tulung ke timur hingga sampai di wilayah Klaten. “Kami juga menutup akses u turn dengan menggunakan water barrier,” katanya.

Kepala Dinas Perhubungan Sleman, Arip Pramana mengatakan, puncak arus mudik diperkirakan terjadi pada H-2 Lebaran atau pada Senin (8/4/2024). Untuk jalur rawan macet diperkiarakan terjadi di Jalan Jogja-Solo karena terpengaruh adanya pembukaan tol sampai kilometer 22 di Ngawen, Klaten. “Untuk kelancaraan arus kendaraan sudah ada koordinasi dengan pihak kepolisian,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Bidik Dugaan Penggelembungan Harga APD Covid-19

News
| Sabtu, 20 April 2024, 14:17 WIB

Advertisement

alt

Kota Isfahan Bukan Hanya Pusat Nuklir Iran tetapi juga Situs Warisan Budaya Dunia

Wisata
| Jum'at, 19 April 2024, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement