KECELAKAAN LAUT GUNUNGKIDUL : Setelah 3 Hari, Jenazah Samsudin Baru Ditemukan, Ini Penyebabnya

Sejumlah petugas SAR sedang melakukan evakuasi terhadap dua korban laka laut di Pantai Drini dengan menggunakan sebuah kapal. Minggu (23/10/2016). (SAR Satlinmas Wilayah II/JIBI - Harian Jogja)
16 Mei 2017 08:20 WIB Irwan A Syambudi Gunungkidul Share :

Kecelakaan laut Gunungkidul, korban terakhir ditemukan.

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL — Setelah hilang selama tiga hari akibat tergulung ombak Pantai Drini, Desa Banjarejo, Kecamatan Tanjungsari. Seorang wisatawan asal Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat diketemukan dalam kondisi tak lagi bernyawa.

Baca Juga :  http://m.harianjogja.com/2017/05/15/kecelakaan-laut-gunungkidul-wisatawan-tergulung-ombak-drini-ditemukan-tewas-816957">KECELAKAAN LAUT GUNUNGKIDUL : Wisatawan Tergulung Ombak Drini Ditemukan Tewas

Pencarian Tim Search and Rescue (SAR) akhirnya membuahkan hasil. Samsudin, wisatawan yang hilang, ditemukan tak jauh dari lokasi kejadian, pada Senin (15/5/2017) sore. Sekretaris SAR Wilayah II Gunungkidul, Surisdiyanto, mengatakan, tim gabungan berhasil menemukan korban sekitar pukul 16.35 WIB, tidak jauh dari lokasi hilangnya korban.

Sebelum ditemukan dalam kondisi mengapung, pihaknya menduga korban tenggelam dan tersangkut batu karang di kedalaman lima sampai enam meter dari permukaan laut. Sehingga keberadaannya tidak dapat diketahui.

"Diperkirakan kaos tercantol karang, di kedalaman lima sampai enam meter. Baru terkena arus dan dapat terangkat," sebutnya, Senin (15/5/2017).

Setelah diberhasil ditemukan pihaknya langsung mengevakuasi jenazah dari lokasi penemuan di Pantai Drini menuju Pos Induk SAR Baron. Jenazah selanjutnya akan langsung diserahkan kepada pihak keluarga.

Sementara itu, Koordinator Tim SAR Wilayah II Gunungkidul, Marjono, mengatakan, tim SAR telah menghubungi pihak keluarga atas ditemukannya korban. Selanjutnya korban disucikan untuk kemudian dikembalikan ke keluarga korban di Tasikmalaya.

Kata dia pihak keluarga meminta agar jenazah dapat diberikan peti dan dikirimkan ke rumah duka di Tasikmalaya, Jawa Barat.

Marjono menuturkan, hingga kini kondisi di laut selatan tergolong landai. Kendati demikian, mengingat banyaknya korban meninggal akibat laka laut ini, pihaknya memperingatkan agar wisatawan waspada dan tidak nekat mandi di laut.

"Harus tetap diwaspadai meskipun saat ini ombaknya tidak begitu tinggi," ujarnya.