10 Perpustakaan di Sleman Jalani Akreditasi

Foto ilustrasi. - Solopos/Nicolous Irawan
25 Juni 2019 08:17 WIB Kiki Luqmanul Hakim (ST 16) Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN – Guna meningkatkan mutu dan pelayanan perpustakaan, Senin (24/6/2019) tim akreditasi nasional didampingi oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Sleman melakukan penilaian akreditasi perpustakaan yang ada di tiga sekolah.

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Sleman, A A Ayu Laksmidewi menyampaikan bahwa akreditasi ini akan berjalan selama tiga hari dan menyasar sepuluh perpustakaan yang ada di Sleman.

“Akreditasi ini sangat penting untuk menuju sebuah perpustakaan yang berstandar internasional, dan akreditasi ini berlaku untuk semua perpustakaan yang ada di Sleman. Kegiatan ini akan berlangsung selama tiga hari ke depan,” katanya kepada Harianjogja.com pada Senin (24/6/2019).

“Tidak hanya perpustakaan sekolah saja tapi kami juga melakukan akreditasi di perpustakaan-perpustakaan yang ada di desa. Selain itu akreditasi juga bertujuan agar perpustakaan bisa menjadi tempat berdiskusi serta tempat untuk melahirkan inovasi-inovasi terhadap pembacanya,” lanjut Ayu.

Menurutnya akreditasi sebuah perpustakaan sangat berpengaruh terhadap minat baca seseorang ketika pertama kai melihat akreditasi perpustkaan tersebut. Jika akreditasinya bagus maka orang yang baru pertama kali akan percaya dan langsung tertarik untuk datang lagi di perpustakaan itu.

“Untuk pengakreditasian ini ada banyak sekali poin yang dinilai, mulai dari fasilitas hingga layananan dan juga ada pengutan. Penguatan sendiri contohnya seperti di SMA 1 Depok tadi penguatan perpusnya adalah perpustakaan berbasis budaya, kemudian ada juga tadi perpustakaan yang berbasis alam di SD Kanisius Mangunan,” kata Ayu.

Sedangkan untuk perpustakaan umum pihak Ayu dan tim akreditasi juga memperhatikan bagaimana pelayanan serta fasilitas yang ada, selain itu pihaknya juga menyoroti apakah perpustakaan tersebut sudah ramah difabel atau belum.

“Seharusnya untuk perpustakaan umum seperti perpus desa maupun perpus umum lainnya harus sudah ramah difabel dan juga ramah lansia, karena difabel dan lansia juga berhak untuk menambah ilmu dan mendapatkan suatu inovasi baru di sebuah perpustakaan,” katanya.

“Untuk hasilnya harus menunggu dari tim pusat dan karena kami sendiri tidak berwenang. Harapan kami setelah adanya akreditasi ini, seluruh pelayanan serta fasilitas perpustakaan di seluruh Sleman mampu meningkatkan minat baca dan juga mampu menjadi tempat untuk mencari ilmu bagi para pembacanya. Terutama perpus sekolah dan juga perpus desa maupun perpus daerah,” tutup Ayu.