DLH Gunungkidul Butuh Alat Pengukur Kualitas Udara

Ilustrasi Uji Emisi kendaraan bermotor - JIBI
26 September 2019 20:12 WIB Rahmat Jiwandono Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL–Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Gunungkidul setiap tahun mengajukan permintaan alat pengukur kualitas udara atau biasa disebut air quality measurement system (AQMS) ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Sayangnya, hingga saat ini permohonan itu tak juga dikabulkan.

Sekretaris DLH Gunungkidul, Aris Suryanto, mengatakan kendati kualitas udara di Bumi Handayani tergolong baik, tetapi seiring bertambahnya jumlah kendaraan alat AQMS sangat dibutuhkan. Alat ini mempunyai sensor pencemaran udara dan sensor meteorologi sehingga dapat memantau suhu dan arah angin dalam bentuk data setiap 30 menit sekali.

Karena belum memiliki AMQS, DLH Gunungkidul berupaya mencari laboratorium yang bisa diajak bekerjasama menguji kualitas udara. “Kerja sama itu merupakan upaya kami karena ketiadaan AMQS,” ujarnya saat ditemui Harian Jogja, Kamis (26/9/2019).

Aris menjelaskan setiap hari kualitas udara di Gunungkidul menurun meski masih dalam ambang baku mutu. Keberadaan ruang terbuka hijau (RTH) yang tersebar di 48 titik seluas 1.490 hektare bisa menjadi solusi untuk memperbaiki kualitas udara.

Dijelaskan Aris, selain meminta bantuan ke Pusat, DLH juga mengusulkan pengadaan AQMS melalui dana alokasi khusus (DAK) senilai Rp8 miliar. Sayangnya, upaya itu juga tak membuahkan hasil lantaran adanya kebijakan dari Pemda DIY yang menyatakan setiap provinsi hanya butuh satu alat. “Karena alatnya hanya satu, yang menjadi pertanyaan bagaimana sistemnya bisa terintegrasi dengan kabupaten lainnya,” katanya.

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Laboratorium DLH Gunungkidul, Anna Prihatin Dyah Perwitasari, mengatakan selama ini ada delapan titik yang menjadi tempat uji kualitas udara masing-masing di Sambipitu, Kecamatan Patuk; Alun-Alun Wonosari; Taman Parkir Wonosari; Desa Mulo, Kecamatan Wonosari; Desa Mijahan, Kecamatan Semanu; Desa Bedoyo, Kecamatan Ponjong; simpang empat Karangmojo; dan depan Pasar Semin, Kecamatan Semin. “Masing-masing titik merupakan tempat pemberhentian bus, jalur ke tempat wisata dan pusat keramaian,” ujarnya.

Terdapat enam parameter kualitas udara seperti nitrogen dioksida (No2), sulfur dioksida (So2), ozon, karbonmonoksida (Co), partikel debu, dan tingkat kebisingan. Uji kualitas udara dilakukan sebanyak dua kali setahun yaitu pada April dan Oktober. "Jaraknya enam bulan sekali," katanya.