Destinasi Wisata di Sektor Utara Gunungkidul Butuh Akses Penghubung

Seorang pengendara melintas di rambu-rambu peringatan tentang pembangunan cor blok menuju Embung Sriten di Desa Pilangrejo, Kecamatan Nglipar, Gunungkidul, Kamis (29/11/2018). - Harian Jogja/David Kurniawan
25 September 2019 21:12 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pemkab Gunungkidul berupaya mengembangkan destinasi wisata di sektor utara sejak beberapa tahun terakhir. Guna mengoptimalkan pengembangan diharapkan akses antara satu destinasi dengan destinasi lainnya terus diperbaiki.

Anggota DPRD Gunungkidul dari Fraksi Gerindra, Eko Rustanto, mengatakan destinasi wisata di sektor utara saat ini mulai menggeliat. Meski demikian, keberadaanya masih kalah pamor dibandingkan dengan destinasi di sektor selatan. Padahal, dari sisi potensi tidak kalah karena sejumlah objek telah dikembangkan seperti Gunung Api Purba Nglanggeran, Embung Batara Sriten hingga petilasan Pangeran Sambernyowo di Gunung Gambar, Desa Kampung, Kecamatan Ngawen. Sayangnya, hingga saat ini belum ada akses penghubung sejumlah objek wisata itu.

Dia mencontohkan antara Gunung Gambar dan Embung Batara Sriten. Eko menjelaskan keberadaan jalan penghubung sangat penting karena memberikan kemudahan bagi para pengunjung. “Kalau tidak ada jalan penghubung maka wisatawan kesulitan untuk menjangkau destinasi wisata yang ada,” kata Eko, Selasa (24/9/2019).

DPRD Gunungkidul, menurut Eko, telah mengusulkan adanya akses penghubung antara Embung Batara Sriten dan Gunung Gambar ke Pemkab. Pembangunan jalan sangat mungkin dilakukan karena dasar jalan sudah ada sehingga tinggal diperbaiki. “Jalannya sudah ada, tapi masih sempit dan kondisinya rusak sehingga butuh perbaikan,” katanya.

Menurut Eko, dari sisi potensi kedua objek ini memiliki keunggulan sehingga patut untuk terus dikembangkan. Ia menyakini apabila kedua objek wisata ini bisa terhubung, maka pengembangan lebih mudah karena keberadaannya saling terintergrasi. “Saya yakin akan maju, apalagi di tengah-tengahnya ada petilasan yang memiliki potensi untuk pengembangan wisata religi,” katanya.

Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul, Asti Wijayanti, mengatakan jajarannya berkomitmen untuk pengembangan destinasi wisata di sektor utara. Hal ini dilakukan untuk memberikan alternatif pilihan kepada wisatawan. “Banyak destinasi yang muncul dan sudah dikunjungi wisatawan,” kata Asti.

Meski demikian, dia tidak menampik saat ini fokus kunjungan masih berada di sektor selatan, khususnya di kawasan pantai. Hal itu terlihat dari jumlah kunjungan wisatawan yang masuk. “Kami terus berupaya agar sektor utara bisa dikenal masyarakat secara luas,” katanya.

Untuk pengembangan di sektor utara sudah menyiapkan beberapa program seperti pelaksanaan Festival Sriten di Embung Batara Sriten. “Kami juga ada gelaran Geopark Night Specta di Gunung Api Purba Nglanggeran. Kondisi geografis wilayah utara Gunungkidul yang didominasi perbukitan menjadi tantangan tersendiri dalam pengembangan, khususnya menyangkut akses,” katanya.