ODP Covid-19 di DIY Kini Tembus 5.000 Orang

Tangkapan layar peta Sebaran Kasus Covid di DIY versi Pemda DIY. (corona.jogjaprov.go.id)
05 Mei 2020 20:17 WIB Bhekti Suryani Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA--Jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) karena diduga terkait Covid-19 di wilayah DIY kini menembus 5.000 orang.

Merujuk laman resmi penanganan Covid-19 Pemprov DIY https://corona.jogjaprov.go.id/ yang diperbarui, Selasa (5/5/20200) petang, jumlah ODP di seluruh DIY kekinian tercatat sebanyak 5.093 orang. Ribuan ODP itu tersebar di seluruh wilayah di DIY.

Adapun jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 850 orang (sejumlah 971 PDP bila diakumulasi dengan pasien positif). Sebanyak lima di antaranya meninggal dunia.

Adapun pasien positif pada Selasa (5/5/2020), tercatat di angka 121 kasus. Sebanyak tujuh di antara pasien positif meninggal dunia.

Namun kabar baiknya ada 52 orang pasien sembuh dan sebanyak 62 orang kini dirawat di sejumlah rumah sakit rujukan Covid-19 di DIY.

Berikut data sebaran ODP, PDP dan pasien positif di DIY merujuk laman resmi https://corona.jogjaprov.go.id/, Selasa (5/5/2020) pukul 18.00 WIB:

Kota Jogja
ODP: 619 orang
PDP: 110 (MD 0, Negatif 99, Proses Pemeriksaan 11)
Pasien Positif: 19 (Dirawat 10, MD 1, Sembuh 8)

Sleman
ODP: 1.478
PDP: 355 (MD 3, Negatif 299, Proses Pemeriksaan 53)
Pasien Positif: 48 (Dirawat 17, MD 4, Sembuh 27)

Kulonprogo
ODP: 1.223 orang
PDP: 53 (MD 0, negatif 45, proses pemeriksaan 8)
Pasien Positif: 5 (Dirawat 4, Sembuh 1)

Gunungkidul
ODP: 995 orang
PDP: 89 (MD 1, Negatif 67, Proses Pemeriksaan 21)
Pasien Positif: 14 (Dirawat 9, Sembuh 5)

Bantul
ODP: 778 orang
PDP: 200 (MD 1, Negatif 174, Proses Pemeriksaan 25)
Pasien Positif: 30 (Dirawat 17, MD 2, Sembuh 11)

Non DIY
ODP: 0
PDP: 43 (Negatif 43, Proses Pemeriksaan 0)
Pasien Positif: 5 (Dirawat 5)

Untuk diketahui, merujuk definisi dari Kementerian Kesehatan seseorang dinyatakan PDP jika ia mengalami demam atau ISPA seusai berinteraksi jarak dekat dengan pasien positif corona. Gejala itu muncul kurang dari 14 hari sejak kontak dengan pasien tersebut.

Mereka yang sempat berinteraksi dengan kasus probabel corona (belum ditentukan statusnya) juga bisa dikategorikan ke dalam PDP.

Mereka yang mengalami ISPA/pneumonia berat hingga membutuhkan perawatan di rumah sakit bisa dikategorikan PDP.


Namun pasien-pasien penderita ISPA dan pneumonia berat ini harus berasal dari daerah terinfeksi virus Corona.

Selain itu, penyakit mereka pun tak bisa dijelaskan oleh dokter dengan penyebab di luar virus corona.

Adapun ODP merupakan orang yang sedang atau pernah mengalami demam di atas 38 derajat celsius. Selain itu, ODP juga bisa saja hanya mengalami gangguan sistem pernapasan seperti batuk, pilek, atau sakit tenggorokan.

ODP harus memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di negara atau wilayah Indonesia yang tercatat melaporkan penderita virus corona penyebab Covid-19.