Endus Dugaan Penyelewengan Dana, Ratusan Warga Tegaltirto Berbah Geruduk Balai Desa

Ratusan warga Desa Tegaltirto, Berbah, Sleman berdemonstrasoi di Balai Desa Tegaltirto menuntut transparansi pemerintah desa dalam penggunaan dana, Senin (22 - 6).
22 Juni 2020 15:17 WIB Lajeng Padmaratri Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Balai Desa Tegaltirto, Kecamatan Berbah, Kabupaten Sleman, digeruduk ratusan warga desa setempat pada Senin (22/6/2020) pagi. Mereka protes lantaran menilai penggunaan dana di pemerintahan desa (pemdes) tidak transparan.

Sejak pukul 10.00 WIB, kantor desa telah dipadati ratusan orang yang membawa spanduk bertuliskan korupsi telah dilakukan oleh aparat desa. Mereka juga memasang simbol tanda silang pada masker yang mereka kenakan sebagai wujud protes.

BACA JUGA: Termasuk DIY, 7 Wilayah di Indonesia Laporkan Infeksi Ganda Corona & DBD Tingkat Tinggi

Koordinator aksi, Santoso, menuturkan aksi ini dipicu oleh sejumlah hal terkait penggunaan dana oleh pemdes yang dirasa tidak transparan, seperti laporan pertanggungjawaban 2019 yang belum disampaikan yang menyebabkan dana desa belum bisa turun, siltap (penghasilan tetap) bagi perangkat desa yang belum dibayarkan, hingga persoalan besaran silpa (sisa lebih penggunaan anggaran).

"Masyarakat menanyakan kenapa LPJ 2019 saja belum jadi. Setahu masyarakat kan LPJ maksimal Februari tahun berikutnya supaya dana desa tahap satu turun. Sampai hari ini info yang kita terima, dana desa belum turun karena LPJ belum jadi," papar Santoso kepada wartawan.

BACA JUGA: Ini Penyebab Gempa Senin Dini Hari Terasa Kuat di DIY

Menurutnya, lantaran dana desa belum turun, kegiatan pemerintahan desa dan masyarakat kurang baik. Masyarakat menuding jalanya pemerintahan di Desa Tegaltirto kurang bersih. Warga menduga ada penyelewengan dana oleh aparat desa setempat.

"Kalau korupsi atau tidak biar aparat hukum yang menentukan karena masyarakat tidak berhak mengadili, nggak punya kemampuan atau ilmu untuk itu. Kami hanya menanyakan kesanggupan menyampaikan LPJ. Warga ingin punya pemdes yang bagus, transparan, penggunaan dana sampai masyarakat, jadi kesejahteraan masyarakat terpenuhi," ujarnya.

BACA JUGA: Berjejer Seenaknya di Jalan Saat Gowes, Pesepeda Jatuh & Tertabrak Motor di Bantul

Penjabat Kepala Desa Tegaltirto Edhi Margono menuturkan sudah menerima berbagai keluhan warga tersebut. "Setelah saya koreksi semua memang terjadi hambatan. Memang ada beberapa penyampaikan [dana] yang belum dilaksanakan," aku Edhi.

Ia berjanji akan segera menindaklanjuti permasalahan yang tengah terjadi. Edhi menegaskan pihaknya telah berkoodinasi dengan perangkat desa untuk menyelesaikan laporan pertanggungjawaban, namun ia mengakui butuh waktu untuk merampungkannya.

"Kami butuh waktu untuk menyelesaikannya. Apabila memang ada permasalahan tentu akan kami laporkan ke inspektorat," tuturnya.