Virus Corona Bermutasi, Ini Tanggapan Sultan...

Sri Sultan HB X - Harian Jogja/Lugas Subarkah
02 September 2020 11:47 WIB Sunartono Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Gubernur DIY Sri Sultan HB X memberikan tanggapannya terkait adanya temuan bahwa virus corona yang bermutasi. Sultan menegaskan faktor utama melakukan pencegahan penularannya adalah dengan mematuhi protokol kesehatan.

Sebelumnya Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman menyatakan virus Corona bermutasi sebagaimana temuan di sejumlah negara. LBM Eijkman mengungkap di Indonesia juga ditemukan delapan dari total 22 virus isolat yang sudah bermutasi menjadi D614G.

BACA JUGA : Selain Jogja, Virus Corona Ditemukan Telah Bermutasi 

Sultan menyatakan protokol kesehatan tetap menjadi yang utama dalam menangani virus corona. “Saya belum tahu [mutasi] virusnya 16 macam itu apa saja, tapi yang penting bagi saya bagaimana protokol kesehatan itu dijaga, ya jadi itu sangat penting cuci tangan, pakai masker, jaga jarak itu saja,” ungkap Sultan kepada wartawan di sela-sela acara di Grahatama Pustaka, Banguntapan, Bantul, Senin (31/9/2020) petang.  

HB X menilai virus corona sebenarnya tergolong murah penanganannya karena cukup warga mematuhi protokol kesehatan. Namun karena banyak yang melanggar dan tidak tahan untuk berada di rumah sehingga penanganan virus ini menjadi mahal.

“Apapun virus jadi 16 atau apa pun sebetulnya corona penyakit paling murah, cukup tinggal di rumah tapi untuk tinggal di rumah di ora tahan akhirnya jadi mahal. Dibandingkan flu tetap berobat, kalau corona meng nang omah meneng wae [di rumah saja], makan minum tapi kan enggak tahan, sehingga tercemar itu karena tidak melaksanakan dengan baik yang namanya protokol kesehatan,” ucapnya.

BACA JUGA : Tim UGM Temukan Virus Corona Telah Bermutasi di Jogja

Sultan mengatakan bukan berarti melarang melakukan aktivitas seperti berdagang dan sejenisnya dalam mencukupi kebutuhan hidup. Bahkan menurutnya pariwisata boleh saja dibuka dengan catatan harus mematuhi protocol Kesehatan dengan ketat.

“Bagi saya berharap bagaimana protokol kesehatan sangat penting bukan berarti orang tidak boleh berdagang dan sebagainya boleh. Karena butuh makan, mau dibuka pariwisata boleh, hotel buka boleh, tetapi bisa enggak menerapkan protokol kesehatan dengan baik. Karena protokol kesehatan itu paling menentukan dalam proses agar [virus] tidak menyebar, yang tidak bisa dikontrol itu saja,” ujarnya.