Warga Lopati Tak Mau Swab PCR, Wakil Bupati Bantul Akan Turun Tangan

Ilustrasi petugas melakukan tes swab. - ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha\\n
07 Juni 2021 19:27 WIB Jumali Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL--Wakil Bupati Bantul Joko Purnomo berencana turun langsung ke Lopati, Trimurti, menyusul minimnya kesadaran warga yang hadir dalam pemakaman jenazah Covid-19 tanpa protokol kesehatan, 1 Juni lalu untuk mengikuti swab PCR massal.

"Saya akan turun langsung dan mengajak mereka untuk mau mengikuti swab. Harapannya mereka mau untuk mengikutinya," kata Joko, Senin (7/6/2021) sore.

Menurut Joko sejauh ini belum ada rencana dari Pemkab untuk memaksa warga RT92 yang enggan datang dalam swab massal maupun swab yang dihelat di Puskesmas Srandakan. Sejauh ini, Pemkab terus berkoordinasi dengan Pemerintah Kalurahan Trimurti, dan Kapanewon Srandakan, memberikan edukasi kepada warga agar mau mengikuti swab.

"Kami akan edukasi, kenapa mereka tidak ikuti swab. Padahal swab ini kan penting, bagi siapa pun yang sempat kontak. Siapa pun harus ditracing, kami koordinasi dengan pak lurah trimurti agar bisa diswab," terangnya.

BACA JUGA: Hasil Penelitian UGM: Varian Baru Virus Corona Belum Terdeteksi Di DIY

Sementara Panewu Srandakan Anton Yulianto mengatakan, sampai saat ini dari 25 orang yang harusnya menjalani swab, baru ada 6 orang yang menjalani swab. Keenam orang tersebut menjalani swab PCR, saat pemerintah kapanewon melakukan swab jemput bola di Lopati, Sabtu (5/6/2021).

"Sesuai kesepakatan, hari ini bagi mereka belum menjalani swab, Sabtu (5/6/2021), maka dilayani di Puskesmas. Tapi, kami tunggu sampai siang tadi tidak ada yang swab di puskesmas," terang Anton.

Terkait dengan hasil swab untuk keenam warga RT92 Lopati yang telah menjalani swab, Anton mengaku belum mendapatkan hasilnya. "Hasilnya belum, masih proses," ucap Anton.

Anton mengungkapkan, sejauh ini pemerintah kapanewon Srandakan masih memberikan waktu sampai Selasa (8/6/2021) agar warga datang ke Puskesmas Srandakan dan menjalani swab PCR. Jika nantinya tetap tidak ada yang datang, Anton menyerahkan mekanisme kepada Pemerintah Kabupaten.

"Kita nderek dari satgas kabupaten. Kita beri satu hari besok," tandasnya.

Anton menambahkan, sejauh ini pihaknya masih terus melakukan pemantauan terhadap warga di RT 92 Lopati. Jika nantinya didapatkan ada warga bergejala, Ketua RT 92 wajib berkoordinasi dengan puskesmas. "Nanti Ketua RT kami minta melaporkan jika ada yang bergejala kepada puskesmas," ungkapnya.