Walikota Jogja Targetkan Seluruh Warga Jogja yang Penuhi Syarat Tervaksin pada 17 Agustus

Wali Kota Jogja, Haryadi Suyuti (kemeja putih) saat meninjau vaksinasi di Kemantren Mergangsan, Senin (26/7/2021). - Ist/Humas Pemkot Jogja
27 Juli 2021 14:27 WIB Sirojul Khafid Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA – Pemerintah Kota (Pemkot) Jogja meluncurkan gerakan Jogja Merdeka Vaksin. Gerekan ini sebagai upaya untuk memastikan seluruh warga Kota Jogja mendapatkan vaksinasi Covid-19. Apabila seluruh warga telah mendapatkan vaksinasi, maka kekebalan komunal bisa tercapai.

Gerakan Jogja Merdeka Vaksin juga wujud semangat menjelang peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 2021 Mendatang. Wali Kota Jogja, Haryadi Suyuti ingin memastikan pada hari tersebut seluruh warga Kota Jogja yang memenuhi syarat sudah mendapatkan vaksin.

“Harapan kami, tepat pada 17 Agustus nanti, Kota Jogja tidak hanya memperingati Hari Kemerdekaan ke-76 RI, tetapi juga merayakan Jogja Merdeka Vaksin. Seluruh warga sudah divaksin,” kata Haryadi Suyuti pada acara peluncurkan gerakan Jogja Merdeka Vaksin di Kemantren Mergangsan, Jogja, Senin (26/7/2021).

Baca juga: Selama PPKM, Anak di Bawah 12 Tahun Dilarang Naik Pesawat

Secara serentak Gerakan Jogja Merdeka Vaksin ini diluncurkan di tiga kemantren yaitu Mergangsan, Danurejan, dan Tegalrejo. Selanjutnya akan ada peluncuran gerakan ini di sebelas kemantren lain di Kota Jogja.

Sejauh ini, pencapaian vaksinasi untuk warga Kota Jogja baru 32,1 persen atau 113.212 orang. Adapun jumlah penduduk yang memenuhi syarat untuk vaksinasi atau berusia 12 tahun ke atas sejumlah 352.599 orang. Artinya masih ada 239.387 warga Kota Jogja yang belum mendapat vaksinasi.

Agar target ini bisa tercapai, maka Pemkot Jogja harus melakukan vaksinasi kepada 11.300 orang per hari. Haryadi berharap tingkat kemantren mampu melakukan vaksinasi kepada sekitar 800 orang per hari. “Pada hari ini, setidaknya ada sekitar 500 orang di Kemantren Mergangsan yang menjadi sasaran vaksinasi. Jumlah ini sudah cukup baik,” katanya.

Baca juga: Tanggapi Tantangan Makan di Warteg 9 Menit 8 Detik, Anies: Bisa! Insya Allah

Selain memastikan distribusi dan ketersediaan vaksin, Haryadi juga mengajak seluruh lapisan masyarakat dan pemuda-pemudi untuk menjadi relawan penyelenggaraan vaksinasi. Relawan ini nantinya bisa membantu dari sisi administrasi, pendaftaran, pencatatan di lapangan, atau lainnya. Sementara untuk petugas skrining kesehatan dan vaksinator harus dilakukan oleh tenaga medis. Syarat utama menjadi relawan yaitu sudah menjalani vaksinasi.

“Di masa pandemi seperti sekarang, saat kasus Covid-19 di Kota Jogja masih cukup tinggi, maka tidak ada pilihan lain, selain mendorong warga untuk melakukan vaksinasi guna mencapai kekebalan kelompok,” kata Haryadi.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Kota Jogja, Emma Rahmi Aryani, masyarakat tetap bisa mengakses vaksinasi reguler melalui 18 puskesmas, 13 rumah sakit dan tiga klinik yang ada di Jogja. Emma juga menjelaskan apabila sesuai target pemerintah pusat, maka capaian vaksin di Jogja sudah 100 persen. Namun banyak yang mendapat vaksin ini bukan warga Jogja, melainkan warga luar Jogja. Hal ini terjadi khususnya pada vaksinasi dengan kategori pelayan publik.

“Pada hari ini hingga nanti Agustus, Kota Jogja akan memfokuskan pelayanan vaksin untuk penduduk Kota Jogja terlebih dulu,” katanya.