Begini Kondisi Pelaksanaan Vaksinasi di Hutan Pinus Mangunan

Pelaku wisata di Dlingo menjalani vaksinasi, Rabu (28/7/2021). - Ist
29 Juli 2021 08:57 WIB Jumali Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL - Lebih dari sepuluh pelaku wisata di wilayah Dlingo mengaku enggan mengikuti vaksinasi oleh Dinas Pariwisata DIY, Badan Otoritas Borobudur, Dinkes dan Pemkab Bantul yang dipusatkan di objek wisata Hutan Pinus, Mangunan, Dlingo, Bantul, Rabu (28/7). Berbagai alasan dikemukakan oleh mereka yang engan mengikuti vaksinasi.

“Ada yang beberapa takut setelah disuntik justru akan mati. Yang jelas, mereka kebanyakan nonton media sosial,” kata Ketua Koperasi Notowo, Purwo Harsono, Rabu (28/7/2021).  

BACA JUGA : 90% Pasien Covid-19 di Bantul Jalani Isolasi Mandiri

Lebih lanjut Ipung-panggilan akrab Purwo Harsono, mengungkapkan, sejatinya para pelaku wisata di tempatnya sudah lama menantikan adanya vaksinasi. Sebab, vaksinasi dinilai penting bagi pelaku wisata, sebagai persiapan jika nantinya, keadaan kembali normal, kawasan wisata dapat kembali berjalan tanpa ketakutan.

“Kemarin memang sudah ada yang mengikuti vaksinasi di puskesmas. Utamanya, untuk yang lansia,” terang Ipung.

Direktur Utama Badan Otoritas Borobudur (BOB) Indah Juanita menyatakan menargetkan ada 500 pelaku wisata yang divaksin di objek wisata Hutan Pinus, Mangunan,  Dlingo, Bantul. Sementara di waktu bersamaan, BOB juga menggelar vaksinasi untuk 500 pelaku wisata di objek wisata Ngingrong, Wonosari, Gunungkidul.

Indah menilai saat ini percepatan vaksinasi menjadi hal mutlak untuk membentuk kekebalan imunitas. Diharapkan dengan adanya vaksinasi, para pelaku wisata lebih percaya diri dan akan siap menerima kunjungan wisatawan serta memberikan rasa aman bagi pelaku dan wisatawan.

“Ini adalah upaya serius menuju herd immunity yang akan berdampak kepada bangkitnya perekonomian DIY utamanya di sektor wisata,” jelasnya.

Kepala Seksi Surveilans dan Imunisasi, Bidang Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit Menular, Dinkes Bantul Abednego Dani Nugroho mengatakan, hingga Selasa (27/7), dari 752.225 sasaran vaksin di Bantul, sudah 25,12 % atau 188.965 sasaran yang menerima dosis vaksin pertama. Sedangkan untuk vaksin kedua baru tercapai 10,70% atau 80.480 sasaran.

BACA JUGA : Sultan: Angkut Pasien Isoman Bergejala ke RS atau Selter, Jangan Tinggal di Rumah!

Sementara untuk tenaga kesehatan, sudah 7.752 sasaran atau 93,43 % tervaksin dosis pertama. Sedangkan dosis kedua, capaian baru 89,76% atau 7.447 sasaran. Untuk pelayan publik capaian dosis pertama mencapai 68.944 sasaran atau 110,48%, dosis kedua 37.828 sasaran atau 25,45%. 

Untuk warga rentan dosis pertama telah tervaksin sebanyak 17.943 sasaran atau 14,58 %, dosis kedua tervaksin 1.260 sasaran atau 1,02 %. Lansia telah tervaksin tahap pertama 55.189 sasaran atau 44,99 % dan tervaksin dosis kedua sebanyak 31.214 atau 25,45%.

“Untuk vaksin remaja  dari 72.145 sasaran,  telah tervaksin 275 sasaran dosis pertama. Sedangkan yang sudah mendapatkan vaksin kedua baru 1 sasaran,” ucap Abed.