Pemkab Gunungkidul Akan Rehab Dua Pasar

Ilustrasi - Freepik
08 September 2021 15:07 WIB Herlambang Jati Kusumo Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gunungkidul akan merehab dua pasar tradisional agar para pengunjung pasar lebih nyaman.

Kepala Bidang Pasar Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Ari Setiawan mengatakan rehab ini merupakan upaya pemerintah mempertahankan eksistensi pasar tradisional. Tahun ini sejumlah pasar tradisional jadi sasaran rehab, seperti Pasar Grogol, di Kalurahan Bejiharjo, Kapanewon Karangmojo, dan Pasar Klampok, Kapanewon Purwosari.

BACA JUGA: 41 Napi Meninggal Dunia akibat Kebakaran Lapas Tangerang, Ini Perinciannya

Rencana rehab yang akan dilakukan ini menyasar sejumlah titik tertentu yang menjadi prioritas. Pasar Grogol akan dibuatkan gazebo yang bisa dimanfaatkan pengunjung.

Ari mengatakan anggaran rehab tidak terlalu besar. “Masing-masing lokasi Rp75 juta, melalui APBD Gunungkidul," ucap Ari, Rabu (8/9/2021).

Pemkab juga merencanakan pembangunan Pasar Karangijo, Kapanewon Ponjong, dan Pasar Munggi, Kalurahan Semanu, Kapanewon Semanu. Rencananya anggaran yang digunakan berasal dari Kementerian Perdagangan.

Pembangunan Pasar Karangijo menelan Rp8 miliar dan Pasar Munggi Rp7,4 miliar. “Awalnya memang diusulkan tahun 2021, tetapi karena refocusing sehingga tidak lolos. Rencananya diusulkan di APBD Perubahan Gunungkidul, namun tidak jadi dan diusulkan ke Pemerintah Pusat tahun 2022,” ujar Ari.

Pasar Karangijo membutuhkan penanganan, terutama di sisi barat dan timur pasar. Sementara, Pasar Munggi juga sempat dibangun, tetapi masih ada beberapa yang kurang.